Wednesday, 14 September 2016

Lara Semalam EP88

ALISYA langsung tak menyangka setelah empat tahun berlalu, dia kembali semula ke tempat yang menyimpan segala suka dan dukanya ketika ditinggalkan Aidil di majlis perkahwinannya dulu. Kedatanganya ke tempat ini berbeza daripada dulu kerana dahulu dia datang berseorangan tetapi kini dia ditemani oleh keluarganya yang tercinta.
Hurm, tenangnya duduk di sini. Rasa sayang pula nak tinggalkan tempat ini walhal sudah tiga jam dia duduk merenung pantai. Terlupa pula dia pada si kembar yang mungkin sedang nyenyak tidur dan si suami yang tercinta.
“Ya Allah, sayang. Dekat sini rupanya sayang duduk. Merata tempat tahu bee cari sayang. Lain kali kalau nak pergi mana-mana bagilah tahu bee. Sayangkan tengah sarat, kalau tiba-tiba bersalin dekat sini macam mana.'
Alisya hanya tersenyum mendengar suaminya membebel. Sejak dia mengandung kali kedua ini, mulut suaminya macam bertih jagung, membebel dua puluh empat jam berbeza dengan waktu dia mengandungkan si kembar itu. kadang-kadang rasa macam nak menangis sahaja bila suaminya itu mula membebel.
“Orang penat membebel, dia boleh pula senyum. Sayang, dengar tak apa yang bee cakapkan ni?”
Bee nampak lainlah hari ni, makin handsome pula Isya tengok suami Isya ni. Kenapa handsome sangat suami Isya hari ni?”
Hazrill terus berhenti membebel bila si isteri mula memujinya. Senyuman terus terlakar di bibirnya bila mendengar pujian yang keluar dari mulut Alisya. Bangga kot isteri yang puji.
Handsome? Bukan dari dulu ke bee handsome?”
Makin lebar senyumannya bila taktiknya menjadi. Dia sebenarnya sengaja nak puji suaminya kerana dengan cara itu sahaja dapat menghentikan bebelan suaminya yang macam mak nenek itu. Tapi rasanya kalah mak nenek bila suaminya membebel.
“Memanglah tapi hari ini bee terover handsome dari biasa. Isya rasa terjatuh cinta dengan bee berkali-kali hari ni. “
Hazrill tersenyum sambil melabuhkan punggungnya di sebelah isterinya itu. Makin comel pula isterinya bila berkata sebegitu. Nampaknya tak silaplah dia bawa isterinya datang ke sini…
“Teringat waktu dulu-dulukan? Macam ni juga kita duduk tapi bezanya time tu ada Azie, Fieda dengan Niessa. Dulu yang lain semuanya masih single lagi… kita sahaja waktu tu tengah sibuk bercinta. Tapi sekarang masing-masing sudah berkeluarga and tak ada masa dah nak ikut kita berjalankan?”
“Tak apalah, lain kali kita plan betul-betul… kita ajak mereka semua join sekali.”
Alisya terus memaut lengan suaminya sambil tersenyum dan kembali merenung ke arah laut melihat pelancong yang sedang seronok melakukan aktiviti air seperti menaiki jet ski dan naik banana boat. Kalaulah bukan sebab dia dah terlalu sarat mengandung, mahu sahaja dia melakukan semua aktiviti itu.
“Tenang betul dekat sinikan?”
Hazrill menganggukkan kepalanya turut bersetuju dengan kata-kata isterinya itu sambil merenung laut yang terbentang indah di hadapan mereka itu. Indahnya ciptaan Allah swt. Terasa sayang pula nak tinggalkan tempat ini.
“Kalau tak fikir Isya tengah saratkan, bee… Isya nak naik semua benda tu…”
“Kalau nak naik sangat, sayang kena tunggu baby kita ni lahir dulu ya?”
Promise eh?”
“Ya, bee janji tapi lepas sayang betul-betul sihatlah.”
Alisya menganggukkan kepalanya sambil memperkemaskan lagi pautan di lengan suaminya itu. Akanku tuntut janjimu, sayang. Aku tak kira, genap sahaja usia anak aku ni setahun, aku nak naik semua benda alah tu… tak nak tertinggal satu pun.
“Sayang, jomlah kita balik… nanti si kembar tu cari pula.”
“Ha’ahlah, terlupa pula dekat anak-anak…”

ALISYA tersenyum sambil membetulkan lilitan tudungnya selepas solat maghrib. Hari ini genap empat tahun usia perkahwinan dia dengan Hazrill. Dan malam ni Hazrill akan membawanya keluar makan seperti tahun-tahun yang sebelumnya.
“Amboi, cantiknya anak ibu malam ni… makin berseri-seri pula ibu tengok.”
Alisya semakin tersipu-sipu bila diusik oleh ibunya. Ibu ni sengaja nak buat dia malu-malu kucing dekat sini. Tahulah hari ni ulang tahun perkahwinan dia… janganlah usik sampai macam tu sekali. Seganlah.
“Ibu, Auni dengan Haziq mana? Senyap sahaja rumah ini dari tadi. “
“Ada tu tengah tengok tv dengan abah kamu tu. Dia orang kalau dengan atuk dia memang terus lupakan ibu dengan ayah dialah. “
“Biasalah tu, ibu. “
Alisya terus menyembur perfume kegemarannya ke pergelangan tangan sebelum mencapai handbagnya dia atas meja. Aduh, kenapa perut aku ni sakit semacam sahaja?Dah nak bersalin ke aku ni? Sabar, Isya… tarik nafas, hembus… mungkin perasaan kau sahaja kot. Perutnya segera diusap perlahan. Sayang nak sambut ulang tahun perkahwinan ibu dengan ayah sekali ke?
“Kenapa, Isya?”
Alisya menggelengkan kepalanya perlahan sambil tersenyum. Ya Allah, sakitnya perut aku ni… kenapa dengan anak aku ni? Tak akan aku dah nak bersalin kot? Sayang, ibu nak pergi candle light dinner dengan ayah ni… janganlah buat ibu macam ni.
“Entahlah, ibu. Perut ni rasa sakit sangat-sangat… ”
Alisya mengusap perlahan perutnya dengan harapan sakitnya akan berkurangan namun rasa sakit itu langsung tak berkurangan malah semakin bertambah adalah. Ya Allah, anak ibu… kamu ni dah tak sabar sangat ke nak keluar?
“Dah nak bersalin kot. . . ibu panggilkan abah dengan Hazrill. Kita pergi hospital sekarang.”
Alisya terus menggelengkan kepalanya laju. Tolonglah, dia tak nak ke hospital malam ni. Suami dia dah prepare candle light dinner untuknya malam ni. Sayang, sopanlah sikit… bagilah ibu peluang dinner dengan ayah malam ni.
“Ibu ni risau sangatlah. Mungkin belum lagi. Nanti buat penat sahajalah kita pergi hospital.”
Ibu terus meninggalkan Alisya dalam bilik dan memanggil suami dan menantunya itu. Tak kisahlah lambat lagi ke apa, yang penting mereka kena pergi hospital sekarang. Manalah tahu ada masalah pada bakal cucunya itu ke apa. Tapi kalau ikutkan anaknya itu sudah cukup bulankan?
“Abang… Hazrill… kita bawa Alisya pergi hospitallah malam ni. Saya takut dia bersalin sahaja malam ni… itu pun dah start sakit katanya.”
“Hospital? Hurm, yalah… awak pergilah siap…”
“Ibu!!!”
“Ya Allah, Alisya!”
Ibu dan Hazrill terus bergegas menuju ke arah bilik sementara abah membawa kedua-dua cucunya untuk masuk ke dalam kereta. Cucunya yang lagi seorang tu nampaknya dah tak sabar nak keluar…
“Ibu sakit…”
“Tahan ya, Isya… kita pergi hospital ya?”
Hazrill terus mendukung isterinya bila Alisya betul-betul sudah tidak larat untuk berjalan. Bila melihat keadaan isterinya itu yang sedang dalam kesakitan, dia sanggup tak ada anak ramai asalkan isterinya itu tak akan mengalami semua kesakitan ini lagi.
“Tahan ya, sayang… kita nak pergi hospital ni.”
“Ya Allah…”

BEBERAPA jam kemudian, Hazrill menggenggam erat tangan isterinya yang masih belum sedarkan diri selepas selamat melahirkan anak mereka. Mungkin gara-gara kesan kena bius itu yang sampai sekarang dia masih belum sedarkan diri.
“Bilalah sayang nak bangun ni?”
Hazrill terus menoleh bila mendengar bunyi pintu bilik ditolak. Siapa pula yang datang? Bila melihat wajah Eqal tersembul di sebalik pintu, senyuman terus terlakar di bibir Hazrill. Orang jauh dah balik ni…
“Assalamualaikum, Hazrill. “
“Haikal? Wa’alaikumussalam. Bila kau balik sini?”
“Aku baru sahaja sampai Malaysia. Bila dapat tahu dari mummy, aku terus datang sini. Baby okey?”
Hazrill menganggukkan kepalanya laju. Sayang, bangunlah... ni sepupu kesayangan awak ni datang melawat. Mesti sayang sukakan jumpa Haikal?
Baby dengan Alisya okey sahaja. Cuma Alisya sahaja belum sedarkan diri. Mungkin sebab ubat bius rasanya.”
“Tahniahlah, ya? Aku dengar kau dengan Alisya dapat anak kembar hari tu? Betul ke?”
“Ha’ah, Auni Haziqah dengan Haziq Alfi. Mungkin petang ni mereka datang ke sini dengan abah and ibu.”
“Wah, seronoklah kau dengan Alisya. Ramai betul anak kau ya?”
Alisya terbangun dari lenanya gara-gara mendengar suara orang yang sedang bising bersembang. Suara yang satu tu, dia amat kenal sekali dan suara yang lagi satu tu macam biasa sahaja dia dengar sebelum ini.
Bee…”
Hazrill terus menoleh bila mendengar suara isterinya yang masih lemah itu. Alhamdulillah, isterinya dah sedar dah… tangan isterinya segera digenggam dengan penuh kasih sayang.
“Sayang dah bangun? Sayang, ni Haikal datang melawat sayang ni. “
“Hai, beb. You okey?”
“Eqal? Bila awak balik sini?”
“Baru sahaja… by the way, congratslah Alisya. Dah bertambah dah anak you.”
Alisya menganggukkan kepalanya lemah sambil tersenyum. Sesungguhnya dia masih lagi tak bertenaga untuk bergerak. Sekarang ni dia terasa nak tidur sahaja. Kalau bukan sebab dia ada tetamu, dah lama dia pejamkan matanya balik.
“Ya Allah, terlupa pula aku. Sekejap ya?”
Haikal terus melangkah keluar dari wad meninggalkan pasangan suami isteri itu yang pelik melihatnya. Kenapa dengan Haikal tu and apa yang dia terlupa?
“Kenapa dengan Eqal tu, sayang?”
“Manalah Isya tahu, bee ni...”
Mata Alisya terus membulat sebaik sahaja melihat Haikal masuk semula ke dalam wad bersama bekas kekasih Haikal yang sedang berbadan dua. Ceria sahaja melihat wajah Haikal ketika itu.
“Lynn?”
“Isya, Hazrill… aku nak kenalkan, ni wife aku.”
Dahi Alisya terus berkerut mendengar kata-kata sepupunya itu. Wife? Kalau Eqal kahwin dengan Lynn… macam mana pula dengan Nuradha? Ya Allah, kesiannya gadis muda itu…
“Kau dah kahwin Eqal? Sampai hati kau tak jemput akukan? Main kahwin senyap-senyap sahaja.”
Lynn tersenyum sambil menghampiri Alisya untuk bersalam. Walaupun wajah Lynn nampak pucat namun masih kelihatan seri orang mengandungnya. Betuah punya Haikal, berani dia kahwin tak jemput aku.
“Tahniah, Kak Isya.”
“Tahniah, Lynn… dah berapa bulan dah ni?”
“Baru lima bulan, kak.”
Hazrill terus bangun dari duduknya untuk memberi laluan pada isteri Haikal untuk duduk. Tak akanlah nak bersembang sambil berdiri sedangkan dia berbadan dua.
“Sayang bersembanglah dulu ya? Bee pergi turun bawah sekejap belikan sayang makanan. Haikal, jomlah ikut aku. Kalau kau duduk sini sahaja mati kutu pula kau nak sembang apa dengan wanita-wanita ini.”
“Okey juga. Lynn, I ikut suami Isya sekejap ya?”
“Okey.”
Lynn terus melabuhkan punggungnya di atas kerusi di sebelah katil Alisya itu. Walaupun baru sekejap dia berdiri… dah terasa letihnya. Ini baru lima bulan belum lagi sembilan bulan. Tak tahulah macam mana keadaan dia nanti waktu kandungannya sudah berusia sembilan bulan.
“Lynn sihat? Bila kahwinnya? Langsung tak beritahu kami dekat sini ya?”
“Lynn sihat, kak… maaflah tak beritahu awal pasal benda ni. Benda pun jadi secara mengejut. Tak rancang pun sebenarnya... lagipun kami buat majlis kecil-kecilan sahaja, kak.”
“Macam mana Lynn dengan Eqal boleh berjumpa semula?”
“Kebetulan hari tu Lynn join kawan pergi Tokyo… tak sangka pula boleh terjumpa dengan dia. Senang cerita dah berjodoh… nak buat macam manakan?”
Alisya menganggukkan kepalanya sambil tersenyum. Ya, dia setuju dengan Lynn dalam hal ni. Kalau terpisah beribu batu pun, kalau dah jodoh… tak akan ke manalah. Tapi kesian pula dia pada Nuradha. Agaknya apa khabar gadis tu sekarang ni ya? Dia masih berharap pada Eqal ke? Kalaulah gadis tu tahu Eqal dah jadi suami orang, pasti gadis tu kecewa.
“Betul juga tu…”
Ketika Lynn berada di dalam toilet, Alisya terus melontarkan soalan cepu emas mengenai Nuradha. Perempuan sebaik Nuradha tak layak untuk disakiti.
“Eqal, saya nak tanya awak pasal Nuradha…”
“Kenapa dengan Adha?”
“Awak dah beritahu dia yang awak dah kahwin?”
Eqal mengeluh perlahan sambil menggelengkan kepalanya. Dia tak tahu macam mana nak beritahu gadis itu… sejak gadis itu meluahkan perasaan padanya, mereka berdua jadi tak rapat seperti dulu. Dia sering menghindarkan diri dari gadis itu. Dia ke Tokyo pun untuk menenangkan dirinya.
“Entah, Isya… I tak tahulah nak cakap dengan dia macam mana. Dulu, lepas dia beritahu I perasaan dia, I jadi tawar hati nak terus berkawan dengan dia.”
“Kalau awak tak suka dia, kenapa bagi dia harapan palsu? Awak buat dia mengharap pada awak.”
I anggap dia sebagai kawan sahaja… tak lebih dari tu. I tak pernah pun cakap pada dia yang I sukakan dia atau apa-apalah. Salah dia sebab dia ingat I sukakan dia.”
Alisya mengeluh perlahan sambil menggelengkan kepalanya. Ah, terserahlah pada lelaki itu. Kalau lelaki tu fikir apa yang dia buat betul terserah. Aku dah malas nak masuk campur hal dia.
“Ikut suka awaklah, Eqal.”

ALISYA tersenyum melihat anak-anaknya nyenyak tidur. Alhamdulillah, setelah beberapa tahun aku kecewa, akhirnya aku berjaya memperoleh kebahagiaan yang tak terhingga. Semua ini terjadi kerana adanya suami yang cukup sempurna di sisinya untuk menjalani hari-harinya.
“Sayang, kenapa tak tidur lagi? Dah pukul satu pagi dah ni.”
Alisya menoleh ke arah muka pintu bila mendengar suara si suami. Seksi pula suara suaminya itu bila bangun dari tidur. Tergoda pula pagi-pagi buta ni dengan suara seksi suaminya itu.
“Isya tak mengantuk lagilah, bee.”
“Sayangkan tengah dalam pantang, janganlah tidur lewat sangat. Ni kenapa tak pakai stoking lagi ni?”
“Sekejap lagi Isya pakailah. Tadi Isya pergi toilet, tu yang Isya buka tu. Takut basah pula nanti. “
Hazrill terus melangkah keluar dari bilik anak-anak mereka tanpa bersuara. Eh, suami aku marah aku ke sebab tak pakai stoking lagi? Aku bukan tak nak pakai, sekejap lagi aku pakailah. Kolam mata Alisya terus bertakung dengan air mata. Entah mengapa, sejak akhir-akhir ini, dia terlalu mudah untuk menangis.
“Lah, kenapa sayang menangis ni? Bee ada buat salah ke?”
“Isya ingatkan bee marahkan Isya.”
Bee tak marahlah, sayang. Bee ambilkan stoking bersih untuk Isya pakai. Sini, bee pakaikan.”
Air mata Alisya terus menitis gara-gara terharu yang teramat sangat melihat suaminya yang sedang berhati-hati menyarungkan stoking ke kakinya. Ya Allah, aku bersyukur sangat kerana kau telah memberikan suami seperti Hazrill untuk diberi pinjam kepadaku di dunia ini. Kehadiran suamiku ini sungguh membahagiakan diriku sekaligus melengkapkan hidupku.
“Isya kena sentiasa pakai stoking tahu?Bee tak naklah Isya sakit lepas ni.”
Bee, terima kasih. Isya sayang bee sangat-sangat.”
“Dah, jangan menangis lagi. Sayang tu tengah dalam pantangkan, ummi cakap tak elok kalau sayang asyik menangis sahaja.”
Makin laju air mata Alisya mengalir bila dipujuk oleh suaminya. Kenapa tak nak berhenti menangis ni? Alisya, janganlah menangis lagi… kenapa tak boleh berhenti lagi ni?
Bee pujuk makin kuat pula sayang bee ni menangis. Comel betul sayang bee ni… bee jual boleh?”
Makin kuat esakan Alisya bila mendengar kata-kata suaminya itu. Suaminya nak jual dia? Kejamnya suami dia tu… penat-penat dia mengandungkan anak lelaki itu, boleh pula lelaki itu nak menjualnya? Kejam sungguh!
“Waaa, bee jahat. Bee tak sayang dekat Isya…”
“Hei, siapa kata bee tak sayang dekat Isya? Mestilah bee sayang. Sayang sangat-sangat tahu? Dah, jangan menangis… bee bergurau sahaja tadi.”
Hazrill terus merangkul tubuh isterinya dengan penuh kasih sayang. Ya Allah, dia terlalu bahagia dengan perkahwinan ini. Semoga mereka akan kekal bahagia pada hari-hari yang mendatang. Amin.




-TAMAT-

Tuesday, 30 August 2016

Lara Semalam Ep87

ALISYA tersenyum senang bila hari ni genap empat puluh empat hari dia berpantang. Akhirnya, berakhir juga semua kesengsaraan dia untuk makan lauk pantang itu. Nampaknya lepas ni bolehlah dia makan makanan yang sedap-sedap.
Bee,hari ni boleh tak kalau kita keluar makan? Isya teringin nak makan satay. Please?
Satay? Sayang dah habis pantang ke?”
“Dah… officially empat puluh empat hari… so, boleh tak kita pergi makan satay malam ni?”
Satay? Boleh ke aku bawa anak dengan isteri aku keluar waktu malam? Nak kena tanya ibu ke apa ya? Tapi kalau aku tak ikutkan kehendak isteri aku ni, mahu dia merajuk dengan aku.
Satay? Bee pergi bungkus sahajalah. Nak bawa babies keluar malam-malam macam ni tak eloklah…”
“Ala, apa salahnya sesekali? Isya dah dekat dua bulan duduk dekat rumah tak keluar ke mana-mana…”
“Kita keluar esok sahajalah… nanti bee bawa Isya pergi shopping nak?”
Alisya sudah menarik muka ketatnya bila mendengar penolakan suaminya. Dia bukannya minta nak shopping dekat overseas pun… dia hanya nak keluar ambil angin di rumah. Sudah terlalu lama dia berkurung di rumah.
“Sayang…”
Bee tak sayang Isyakan? Isya bukannya ajak nak ke Paris or New York… Isya nak keluar makan sahaja…”
Hazrill menggaru pipinya perlahan. Bila isterinya dah merajuk ni yang payah. Dia bukannya tak nak bawa isterinya itu keluar malam ni… masalahnya babies mereka tu masih kecil.
“Yalah kita keluar malam ni tapi Isya duduk dalam kereta sahaja. Lepas beli satay, kita terus balik rumah okay?”
Alisya terus menganggukkan kepalanya laju. Tak kisahlah nak kena duduk dalam kereta ke apa… yang penting dia boleh keluar malam ni. Rindunya nak tengok KL waktu malam…
“Sayang…start minggu depan sayang duduk rumah ibu boleh tak?”
“Kenapa?”
Bee kena pergi Dubai sebulan… kalau boleh memang bee nak angkut babies dengan sayang sekali… tapi masalahnya sayang ada kerjaya dekat sini and anak-anak kita kecil lagi…”
Pergi Dubai selama sebulan? Maksudnya aku tak boleh jumpa suami aku selama sebulan nanti? Mereka berdua tak pernah berpisah selama itu… kalau berpisah pun sekejap sahaja. Itu pun pergi office sahaja.
Bee kena pergi juga ke? Tak payah pergilah bee… tak pun suruhlah orang lain ganti tempat bee…”
“Tak boleh buat macam tulah, sayang… projek ni penting untuk company… lagipun tak akan bee nak suruh Kak Zita yang pergi? Dia tu bukannya larat sangat. Pekerja dekat office tak ada yang available.
“Tapi bee… sebulan tu bukannya sekejap. Tak akanlah bee nak tinggalkan Isya dengan babies selama itu? Kita tak pernah berpisah lama…”
Alisya terus melabuhkan punggungnya di atas sofa. Hilang terus moodnya nak keluar malam ni. Suaminya nak pergi tinggalkannya selama sebulan. Isteri mana yang masih lagi okay kalau tahu suami dia nak tinggalkan dia selama sebulan?
Bee tahu sayang tapi bee tak boleh nak biarkan sahaja projek tu terlepas dekat tangan orang lain. Projek ni terlalu penting untuk bee.
“Jadi projek tu lebih penting dari Isya and babies?
“Bukan macam tu, sayang…”
“Ikut suka beelah… kalau nak pergi, pergilah.”
Alisya terus melangkah masuk ke dalam biliknya sambil mendukung si kembar itu. Hati dia betul-betul sakit bila tahu suaminya nak pergi tinggalkannya… projek tu lebih penting daripada dirinya dan anak-anak mereka.
“Sayang…”
Hazrill mengeluh perlahan bila isterinya terus menghilang di sebalik pintu bilik tidur mereka. Ini yang payah bila Alisya merajuk dengannya. Susah betul dapat isteri yang manja macam ni. Projek ni pun penting dalam hidupnya, tak akan itu pun isterinya tak boleh faham?
“Suka hatilah nak buat apa pun.”
Hazrill terus mencapai kunci kereta dan melangkah keluar dari rumah. Dia perlukan masa untuk menenangkan fikirannya. Kalau dia duduk sahaja dalam rumah ni, mahu sahaja perang tercetus nanti.


ADIFF hanya memerhatikan Hazrill yang tak henti-henti mengeluh sambil menggelengkan kepalanya perlahan. Dia ni nak ajak aku datang sini untuk tengok dia mengeluh sahaja ke? Tak tahu ke aku tengah sibuk nak uruskan resepsi perkahwinan?
“Rill, cuba kau beritahu aku apa sebenarnya yang dah jadi? Dah dekat sejam kita duduk sini dan kau tak habis-habis mengeluh. Kau ada masalah ke?”
“Alisya… dia merajuk pasal aku nak pergi Dubai.”
Adiff terus menepuk dahinya sedikit kesal. Dia ajak aku keluar ni sebab isteri dia merajuk sahaja? Dah dekat sejam kot aku duduk sini tak buat apa-apa… kalau pasal benda kecil ni, baik cakap dalam phone sahaja.
“Dah tu? Pergilah pujuk isteri kau tu.”
“Malaslah aku… asyik nak kena ikut apa yang dia nak sahaja…”
Bro, kau juga yang manjakan bini kau dulu… sekarang ni bila dah jadi macam ni, redha sahajalah.”
Sekali lagi Hazrill mengeluh sambil mengacau airnya menggunakan straw. Salah aku ke Alisya jadi macam ni? Aku manjakan isteri aku ke selama ni? Selama ni aku hanya nak yang terbaik untuk isteri aku…
“Macam nilah, Rill… apa kata kau bincang baik-baik dengan Alisya. Mungkin dia akan faham kenapa kau kena juga pergi ke sana.”
“Aku tak tahulah, Adiff. Aku sebenarnya dah bosan dengan sikap dia yang tak matang tu… tak akanlah semua benda aku nak kena ikut cakap dia sahaja?”
“Bukan kau juga ke yang rela ikut semua kata dia? Aku ni sebenarnya tak layak nak bagi apa-apa nasihat dekat kau. Kau sendiri tahu hidup aku dengan isteri aku tu masih lagi belum stabil. Nasihat aku, pergilah berbincang dengan isteri kau tu.”
Hazrill terdiam buat seketika sambil memikirkan kata-kata Adiff itu. Betul juga apa yang Adiff cakapkan itu… apa yang dia tengah buat sekarang ni adalah lari dari masalah. Sepatutnya dia berbincang elok-elok dengan Alisya… bukannya keluar dengan perasaan marah macam ni.
“Jomlah aku hantar kau balik, Adiff. Ni pun dah lewat sangat. Risau pula aku nak tinggalkan Alisya dengan anak-anak aku dekat rumah tu…”
“Hurm, jomlah… plastic apa yang kau pegang tu?”
“Ni hah, Alisya teringin nak makan satay malam ni… tak sampai hati pula aku tak belikan dia. Alang-alang dah keluar ni, aku beli sahajalah sekali.”
Adiff menganggukkan kepalanya sambil tersenyum. Marah-marah pun masih lagi belikan apa yang isteri dia nak? Nampak sangat kau terlalu sayangkan Alisya, Hazrill.
“Kau dengan Niessa apa cerita?”
“Aku dengan Niessa? Okey sahaja…”
“Kau still izinkan dia kerja macam dulu juga ke?”
“Kalau boleh memang aku nak dia duduk sahaja dekat rumah tak payah buat apa-apa tapi aku tak naklah paksa dia tinggalkan dunia dia tu. Kerjaya dia tu nyawa dia…”

ALISYA mengeluh perlahan sambil mendodoikan anaknya. Waktu macam nilah anak dia buat perangai tak nak tidur. Sabar sahajalah dia bila anak-anaknya itu tetap juga tidak mahu tidur walaupun sudah diberi susu dan didodoikan.
“Sayang ibu ni kenapa? Time ibu dengan ayah tengah ada masalahlah kamu berdua ni nak buat perangai ya? Tidurlah, sayang… esok ibu nak kena masuk office. Mesti bertimbun kerja dekat office tu… sayang tak kesiankan ibu ke?”
Alisya terus menoleh ke arah pintu bila mendengar pintu ditolak dari luar. Hurm, dah balik dah ayah kamu ni. Ibu ingatkan dah lupa jalan balik rumah sebab tu sampai tengah malam pun tak balik lagi.
“Sayang ibu, kenapalah ayah kamu tu balik lambat ya? Pergi mana tak bercakap dengan kita. Dia tak tahu ke ibu kamu ni risau?”
Hazrill yang baru sahaja mencapai towel untuk membersihkan badannya hanya menggelengkan kepalanya sambil tersenyum. Comel pula isteri aku ni merajuk dan marah. Dia boleh sahaja cakap straight pada aku tapi dia gunakan anak mereka sebagai orang tengah pula.
“Anak-anak ayah… ayah ni bukan sengaja nak balik lambat. Ayah belikan satay untuk ibu kamu tu, Tadi beria betul ibu kamu nak keluar nak makan satay,
Alisya terus menarik muka geram bila mendengar jawapan suaminya itu. Yalah pergi beli satay. Entah perempuan mana yang dia jumpa dekat luar tadi dia cakap keluar beli satay untuk aku. Alasan sahaja semua tu.
“Apa, sayang? Satay? Ya ke ayah kamu tu keluar beli satay untuk ibu? Entah siapa ayah kamu jumpa tadi dekat luar… dia jadikan satay tu sebagai alasan sahaja tu…”
“Anak ayah, beritahu dekat ibu kamu tu… tak payah nak risau sangatlah. Tak ada sesiapa pun yang nakkan ayah ni kecuali ibu kamu tu. Rasanya kalau ibu kamu tu tak nak kahwin dengan ayah, sampai sekarang ni ayah kamu ni jadi bujang terlajak.”
“Sayang, cakap dengan ayah kamu tu… ibu sikit pun tak percayakan apa yang ayah kamu cakapkan tu. Bukannya ibu tak tahu dia pun fans dekat luar sana tu bersusun tunggu giliran nakkan ayah kamu tu. Siapalah ibu ni kalau nak dibandingkan dengan mereka semua tu, sayang?”
Fans? Siapalah yang buta nak jadi fans ayah tu? Bagi ayahkan, ibu kamu tu cukup sempurna sebagai seorang isteri… cukuplah dengan ibu kamu. Ayah dah tak pandang orang lain dah.”
Alisya mencebik sambil mendodoikan anak-anaknya. Kononlah tak pandang orang lain. Hari tu bukan main berpeluk-peluk dengan Maisara waktu dekat office tu apa? Alasan sahaja semua tu.
Babies, tak payahlah layan cakap ayah tu… ayah tu cakap macam tu sebab nak sedapkan hati ibu sahaja… daripada layan cakap ayah kamu tu, lebih baik kita tidur. Esok ibu nak masuk office. Babies tak kesiankan ibu ke?”
Hazrill terus melangkah masuk ke dalam bilik mandi untuk membersihkan badannya. Isterinya dah nak masuk kerja ke esok? Ingatkan isterinya tu nak bercuti lama sedikit. Macam mana ya cara nak memujuk isterinya itu ya? Isteri dan anak-anaknya sangat penting dalam hidupnya… projek dekat Dubai pun penting juga. Apa yang patut aku buat ya? Kedua-duanya sama penting dalam hidup aku. Kalau aku terlepas projek tu, apa aku nak bagi anak bini aku makan?
“Patut ke aku pergi Dubai tu? Memanglah kalau aku tak pergi anak isteri aku tak mati kelaparan. Hisy, kusutlah macam ni.”
Sampai ke tengah malamnya Hazrill tak dapat melelapkan matanya. Isterinya yang tidur di sebelahnya dipandang dengan penuh kasih sayang. Apa yang patut aku buat ya? Patut ke aku biarkan projek tu terlepas dekat tangan orang lain?
Masalahnya aku nak dapatkan projek tu sebab aku nak tunjukkan pada Alisya yang aku mampu untuk bagi dia hidup senang nanti. Sampai bila mereka nak tinggal dekat rumah teres dua tingkat hadiah daripada Kak Zita ni… kalau boleh aku nak bina sebuah vila di atas bukit untuk dia. Aku nak bagi dia hidup senang and tak payah susah-susah kerja dekat company abah tu lagi.
“Sayang… bee minta maaf ya? Bee bukannya nak pergi Dubai tu sebab saja-saja. Bee kena pergi sana untuk dapatkan projek tu untuk sayang. Bee nak sayang hidup senang nanti. Kalau boleh bee tak naklah sayang susah-susah kerja dekat company abah tu. Bee nak sayang duduk dekat rumah jaga anak-anak kita… bee kesian dekat sayang sebab terpaksa bekerja. Bee yang sepatutnya kerja cari nafkah untuk sayang dengan anak-anak.”
Alisya yang sejak dari tadi terjaga terus bangun dan memeluk suaminya dengan mata yang berkaca-kaca. Ya Allah, dia ingatkan suaminya memang sengaja nak pergi Dubai dan tinggalkan dia.
“Sayang? Kenapa tak tidur lagi ni?”
Bee, Isya minta maaf. Isya ingat bee sengaja nak tinggalkan Isya dekat sini… Isya tak tahu bee.
“Dah, dah… jangan menangis lagi. Bee tak salahkan sayang.”
Bee… Isya tak kisah kalau Isya kena kerja sampai bila-bila pun. Apa salahnya kalau Isya tolong bee? Isya tak kisah, bee…
Hazrill menepuk-nepuk belakang isterinya perlahan. Dia tahu isterinya tak kisah tapi masalahnya telinga dia ni tak tahan dengar keluarga dia mengata dia bila tahu isterinya itu bekerja. Lagi menyakitkan telinga dia bila keluarganya mengata pasal mereka tinggal di rumah teres sahaja.
“Sayang, bee nak buktikan pada semua yang bee boleh bagi kesenangan pada sayang. Sebulan tu sekejap sahaja…”
Bee janji dengan Isya yang bee akan sentiasa call Isya... setiap masa bee akan inform dekat Isya…”
Bee janji, sayang.”
Alisya terus mengemaskan lagi pelukannya. Ya Allah, macam mana aku nak teruskan hidup selama sebulan suami aku pergi Dubai? Mampu ke aku nak teruskan hidup tanpa dia di sisi aku? Kami tak pernah berpisah macam ni selepas kahwin… kalau dulu pun aku macam orang tak betul tak jumpa dia…
“Nanti kalau Isya ada masa… Isya akan lawat bee dekat sana.”

HARI ni Alisya sanggup ambil cuti untuk menjemput suaminya di KLIA. Ya Allah, rindu betul dia pada sang suami yang dah sebulan tinggal di Dubai. Macam mana agaknya rupa suaminya itu ya? Masih kacak macam dulu atau sudah kurus sedikit? Tak kisahlah macam mana sekali pun keadaan suaminya itu… yang penting dia terlalu rindukan suaminya dan tak sabar nak tunggu suaminya itu.
“Tahulah teruja nak tunggu Hazrill balik… cubalah Isya duduk sekejap. Pening kepala Kak Sara tengok Isya dok ke hulu ke hilir macam cacing kepanasan sahaja.”
“Isya tak sabar nak jumpa Hazrill. Rindu gila dekat dia, Kak Sara… sebulan kot Isya tak jumpa dia. Isya nak ke sana sekejaplah, kak… nak beli air. Kak Sara tolong tengokkan budak-budak ni sekejap ya?”
“Hurm, belikan akak fresh orange ya?”
Alisya menganggukkan kepalanya sambil berjalan menuju ke kedai-kedai yang ada di situ. Kenapa lambat sangat suami aku ni? Semalam dia cakap dalam pukul sebelas dia sampai KLIA tapi kenapa tak sampai-sampai lagi ni? Dah dekat pukul dua belas dah ni.
“Isya? Hey, tak sangka boleh jumpa you dekat sini…”
“Niessa? Hey, you buat apa dekat sini?”
Alisya terus memeluk sahabatnya itu setelah hampir dua bulan tak berjumpa. Entah ke mana pula kali ni dia sendiri pun tak tahu. Sahabatnya itu terlalu sibuk dengan show sana sini… sampai nak kumpul macam dulu pun punyalah susah.
I baru balik dari Hong Kong… you pula ?”
I nak jemput Hazrill… dia pergi Dubai. Amboi, sekarang ni jobs makin melimpah ruah ya? Cik abang tak bising ke you selalu tak ada dekat rumah?”
“Bising tu bising jugalah tapi nak buat macam mana? Dah memang kerja I macam ni. Nak buat macam mana lagi? Nak berhenti? Memang I tak sangguplah. Eh, jomlah kita minum-minum dulu nak sementara tunggu Hazrill sampai?”
I datang dengan kakak and babieslah. Apa kata you join kami?”
Niessa memandang ke arah jam di pergelangan tangannya sambil memikirkan sesuatu. Aku ada masa lagi tiga jam sebelum Adiff balik dari office. Boleh kot kalau aku join Alisya dengan Kak Sara sekejap.
No problem… lagipun nak balik awal pun Adiff tak adalah dekat rumah. Bosan sahaja duduk rumah seorang diri.”
Lepas mendapatkan minuman dan makanan yang diperlukan, Alisya dan Niessa terus berjalan menghampiri Kak Niessa yang sedang mendodoikan anaknya. Kesian kakaknya kena jaga tiga orang budak serentak.
Sorry lambat… tak apa, Isya ada bawa nanny dari Hong Kong ni. Auni boleh duduk dengan Aunty Niessa.”
“Macam mana boleh jumpa Niessa?”
“Kebetulan mak cik seorang ni baru balik… dah terjumpa tu, Isya ajaklah lepak sekali.”
Kak Sara menganggukkan kepalanya sambil menyuakan botol susu pada anaknya. Mujurlah Alisya cepat sampai, kalau tak mahu gila dia jadinya bila tak cukup tangan jaga tiga babies sekali gus. Rasanya kalau lambat seminit bukan anaknya sahaja menangis, dengan dia sekali menangis.
“Hazrill tak keluar lagi ke?”
“Belum… dia tak ada call pun. Mungkin sekejap lagi dia sampailah tu.”
Alisya terus mengeluarkan handphone dari dalam handbagnya sambil mendodoikan anak bujangnya itu. Waktu macam nilah anak ibu nak tidurkan? Haih, manalah ayah kamu ni… dah penat dah ibu tunggu ni. Jadi balik ke tak hari ni?
So, Niessa… you apa cerita? Bila nak ada baby ni?”
“Lambat lagilah, Isya… dengan kerja tengah tak menentu ni, mana sesuai nak ada baby lagi… lagipun I dengan Adiff tak rancang nak ada baby dalam masa yang terdekat ni. Mungkin setahun dua lagi kot.”
“Setahun dua? Beb, anak I dah pandai jalan kot waktu tu… tak lambat sangat ke?”
You tahu tak kalau I ada baby… maybe I kena tinggalkan dunia I… tak sangguplah nak bayangkan waktu tu. Seriously, I’m not ready untuk stay dekat rumah jaga anak. Sangat tak sesuai untuk I tahu tak?”
Kak Sara hampir mencebikkan mulutnya tatkala mendengar jawapan Niessa itu. Dari dulu sampai sekarang dia memang tak berkenan sikit dengan perangai Niessa yang agak diva itu… macam mana entah suami dia boleh tahan?
“Ikut youlah, Niessa. Kalau you ada baby sekali pun, you still boleh kerja after bersalin… macam I…
“Tengoklah macam mana… I bukan tak nak anak cuma tengoklah yang mana datang dulu. Kalau dibuatnya I pregnant dalam waktu yang terdekat ni… I terima sahaja tak adalah sampai I nak buang anak I...”

Bersambung...