Wednesday, 30 January 2019

Menunggu kematianmu (after editing) Part 01


HELAIAN demi helaian novel di tangan sudah ditukar namun yang dinanti tetap tidak kunjung tiba. Walaupun sudah hampir tiga jam dia berada di situ namun tidak sekali pun dia beralih tempat dan merungut. Dia sendiri dengan rela hati menunggu kekasih hatinya itu habis kelas.

“Tak boring ke tunggu Adam setiap hari?”

Bella hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalanya. Dia tak perlu menoleh untuk melihat gerangan yang menegurnya itu. Ini bukan kali pertama lelaki itu datang menegur. Sudah acap kali lelaki itu akan memutarkan soalan yang sama.
“Inshaallah, I tak akan bosan. Lagipun kalau melibatkan orang yang kita sayang, I rasa perkataan bosan tu tak akan pernah wujud dalam hidup kitakan?”
“Sia-sia sahaja you bazirkan masa you tunggu dia, Bella.” ujar Sean sambil melabuhkan punggungnya di sebelah gadis yang masih leka dengan novelnya itu. Sudah berbuih mulutnya menasihatkan gadis itu namun tiada satu pun yang berjaya.

“Sean, please… kita dah pernah discuss pasal benda ni dulu. I tak nak gaduh dengan you pasal ni lagi. I tak nak disebabkan hal ni… persahabatan kita jadi hancur.”
“Ikut suka hati youlah, Bella… but if one day dia tinggalkan you macam mana dia tinggalkan perempuan-perempuan yang lain, you jangan menangis cari I.”

Bella mengeluh perlahan sambil melihat bayangan Sean yang sudah jauh meninggalkannya. Kenapa susah sangat Sean nak percaya yang Adam sudah berubah? Sekali ni sahaja dia minta lelaki itu percayakan dia.

“Mengeluh apa tu, sayang? Macam berat sahaja masalah.”
“Eh, Adam… bila you sampai?”
“Baru je. Jom pergi makan dulu… I tak sempat nak makan dari tadi.” Perut yang sejak dari tadi berbunyi-bunyi minta diisi diusap perlahan. Sabar eh perut… kita nak pergi makanlah ni.
“Ya Allah, kenapa tak makan apa-apa untuk alas perut you? Kalau nanti masuk angin macam mana?”
“I nak makan dengan you sekalilah, sayang…”
“At least makanlah something untuk alas perut. I tak nak you sakit.”



DUA bulan sudah berlalu namun Bella masih gagal menghubungi Sean. Lelaki itu sudah jauh membawa diri selepas pertelingkahan kecil yang berlaku di antara mereka dulu. Sean masih dengan pendiriannya bahawa seorang playerboy seperti Adam itu tidak akan berubah manakala Bella pula tetap berdegil dengan keputusannya.

“Hey, sayang… kenapa muka monyok macam ni? I ada buat salah apa-apa ke, sayang?”
“Tak adalah, Adam… bukan you. I cuma masih tak percaya Sean boleh pindah ke luar negara tanpa beritahu I langsung. I ni sahabat dia tau since kindergarden lagi.”
“Hurm, dia masih marahkan I lagi tu… nanti bila dia dah cool down, dia akan contact you semula. You jangan risau okey?”
“Sebenarnya… apa yang dah jadi antara you dengan dia dulu? Apa yang buat dia marah sangat dekat you?”

Adam hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalanya. Apa yang pernah terjadi antara dia dengan Sean dulu biarlah hanya mereka sahaja yang tahu. Itu kisah lampau dia yang dia tak mahu ingat dah. Sekarang ni dia sudah berubah dan hanya gadis bernama Bella sahaja yang bertahta di hatinya.

“Kisah lama, sayang… tak guna kita ungkit lagi. You jangan fikir sangat pasal hal tu,okey? I janji dengan you I akan setia dengan cinta kita and I bersumpah akan cintakan you sampai ke hujung nyawa I.”
Bella merenung wajah kekasih hatinya yang bersungguh-sungguh mengucapkan sumpahnya. Macam mana kalau suatu hari nanti lelaki itu berjumpa dengan orang yang lebih better dari dia? Mampu ke lelaki itu berpegang pada janjinya?

“What if satu hari nanti kalau you jumpa dengan orang yang lebih sempurna dari I…you masih akan berpegang pada janji you?”
“You tak yakin dengan I ke, sayang?”
“You pernah dengar sumpah darah tak? You sanggup bersumpah dengan darah you?”
“Of course, sayang… demi you. I sanggup buat apa sahaja.”

To be continue...

How to unloved someone?? Part 4


FARA menyusun baju-baju yang akan dibawa ke Pangkor dengan perasaan yang berbelah bahagi. Macam mana kalau Maksu dengan Paksu terasa hati dengan mereka nanti? Patut ke dia batalkan sahaja untuk ke Pangkor tu? Tapi ada betulnya apa yang dikatakan oleh Ema. Kalau mereka pergi pun bukannya ada kepentingan apa pun. Mereka hanya pergi untuk memuaskan hati Maksu dan Paksu sahaja. Belum tentu lagi Ameer dengan Dhurrah mahu mereka hadir ke majlis itu nanti.

Please, Fara… buang rasa bersalah tu. Kalau tak pergi majlis tu, bukannya majlis tu tak boleh berjalan langsung. Lagipun mama dengan abah akan pergi…cukuplah tu. Dah sampai masanya untuk kau fokus dekat kebahagian kau.

“Fara, esok kita naik satu kereta dengan Redza and kawan dia tau.”
“Aku tak kisah mana-mana… yang paling penting aku tak nak drive.
“Huh, pemalas punya perempuan. Ingat kau tu tuan puteri ke apa nak dijemput dihantar setiap masa? Lesen dalam purse tu nak buat apa? Hiasan je?”
Well…  macam kau tak kenal aku. Lesen tu kalau bukan sebab mama yang paksa aku ambil dulu, aku rasa sampai ke sudah aku tak berlesen.”

Bantal kecil yang elok tersusun di atas katil dicapai dan dicampakkan ke arah Fara yang sedang sibuk memilih baju di almari. Apa agaknya masalah perempuan ni… takut sangat nak bawa kereta. Kalau nak pergi kerja atau kelas lagi sanggup booked grab dari bawa kereta. Nak kata tak ada kereta… kereta Myvi comel milik gadis itu elok sahaja tersadai di dalam garaj. Tak pernah sekalipun gadis itu mahu membawa kereta itu.

“Kereta kau dalam garaj tu…berapa lama nak biar tersadai tak berusik? Buat apa kau penat bayar bulan-bulan kalau tak bawa?”
“Aku bukannya apa, Ema… macam mana kalau aku buat orang lain kemalangan nanti? Aku bukan tak percayakan orang lain yang bawa kereta tu…aku tak percaya dekat diri aku sendiri nak bawa kereta.”
“Macam-macamlah kau ni… sampai bilanya kau nak berani kalau kau tak cuba bawa?”


HAKIM melirik pandangannya ke arah jam di dinding. Ini yang payah bila berjanji dengan insan yang bernama Redza ni. Janji nak datang pukul sembilan... ni dah sembilan setengah dah ni. Betul-betul janji melayu pakcik seorang ni. Nasiblah kawan… kalau tidak dah lama kena hempuk dengan dia.

“Assalamualaikum, bro… sorry aku terlambat sikit.”
“Waalaikumussalam… hurm, sampai pun kau. Ingatkan esok baru sampai.”

Redza tersengih sambil menggaru pipinya yang tidak gatal. Sedar tentang kesilapan dirinya. Tapi kali ni dia bukan sengaja nak datang lewat. Faham sahajalah insan yang bernama Nur Ema Shahira kalau bersiap macam mana. Baik Ema atau Fara… sama sahaja akan mengambil masa yang lama untuk bersiap.
 “Kau faham sahajalah bila tunggu perempuan dua orang ni bersiap macam mana.”
“Dua orang? Siapa lagi seorang?”
“Oh, ya… aku terlupa nak bagitahu Ema bawa kembar dia sekali join trip kita.”
“Ema ada kembar? Sejak bila perempuan tu ada kembar? Kenapa selama ni aku tak tahu? Aduh!” Hakim terus menggosok kepalanya geram. Minah ni ingat dia tak bayar zakat ke main ketuk-ketuk kepala ni?

“Sakitlah, perempuan.”
“Apa yang lama sangat korang ni? Naik kematu punggung aku tunggu korang dalam kereta tahu tak?”
“Malang betul si Redza ni kalau dia jadi berbinikan kau, Ema.”
“Eh, hello… lagi untung dia kalau dia berbinikan aku, okey? Dahlah pandai cantik, pandai masak… pandai mengemas, pandai cari duit sendiri… kan, sayang?”

Redza tertawa kecil bila Ema mula mendabik dada. Kalau orang lain pasti rasa annoying dengan perangai gadis itu namun perangai gadis itu yang membuatkan dia jatuh cinta pada gadis itu. Gadis itu terlalu unik dan dia tak pernah jumpa gadis seunik Ema.

“Kau tertinggal sesuatu, Ema… kuat perasan!”
“Eh, mamat ni… teringin nak makan bubur sahaja ke sebulan?”
“Lagi satu kaki buli. Malang berganda-ganda nasib kau, Redza. Serious, menggunung simpati aku dekat kau.”
“Dahlah, malas aku nak layan perangai tak betul kau ni. Kalau dilayan sampai ke tahun depan tak habis. Sayang, jomlah gerak sekarang. Kang lewat pula sampai sana.”
“Redza je? Aku?”
“Ah, kau… ada kakikan? Jalan sendiri pergi dekat kereta kalau nak ikut. Tak payah nak tunggu aku jemput bagai.”

Sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam kereta, Redza terkedu tatkala melihat kembar ‘Ema’ yang sedang leka dengan handphonenya. Betul-betul saling tak tumpah seperti Ema cuma yang membezakan antara Ema dengan kembarnya adalah gadis itu bertudung dan Ema pula free hair.

“Kau dah kenapa, bro? Terpikat dengan kembar aku ke? Single and available lagi tu dan yang paling penting cantik macam akukan?”
“Ceh, perasan.”

- to be continue - 

Saturday, 26 January 2019

How to unloved someone?? Part 3

PEJAM celik sudah setahun berlalu tanpa disedari. Rasa macam baru semalam dia menghadiri majlis Ameer. Hari ini dia dikejutkan dengan berita yang lelaki itu bakal menerima cahaya mata tidak lama lagi. Alhamdulillah, bertambah ahli keluarga mereka selepas ini. Dia tumpang gembira dengan kebahagian lelaki itu. Tercapai sudah hasrat Paksu dan Maksu untuk menimang cucu.

"Alhamdulillah, tahniah. Durrahnya okey ke?"
"Alhamdulillah, dia okey sahaja..tak ada mabuk apa. Kamu macam mana sekarang, Fara? Tak ada good news nak share dengan kami ke?"
"Maksu nak dengar cerita pasal apa? Macam-macam Fara boleh cerita pada maksu."
"Fara masih tak jumpa pengganti Meer ke? Maksu risaukan kamu sebenarnya. Ema tak lama lagi nak jadi isteri orang. Ameer pula tak lama lagi nak jadi ayah. Kamu tu tak kanlah nak membujang sampai ke tua? Atau... kamu masih mengharap pada Ameer?"

Berubah terus wajah Fara tatkala mendengar kata-kata maksu itu. Senyuman di bibirnya turut mati. Maksu ni kenapa tiba-tiba buka kisah lama? Risau yang dia akan merosakkan kebahagian anak bujangnya itu ke? Ah, Fara... jangan berprasangka buruk. Mama dengan abah tak ajar kau jadi macam ni.

"Ya Allah, Maksu ni… apa cakap macam tu? Tak kanlah Fara nak mengharap dekat suami orang. Nasib baiklah Durrah tak ada, kalau dia dengar… boleh jadi salah faham nanti.”
“Kalau kamu tak mengharap lagi pada Meer, kenapa kamu tak cari pengganti dia?”
“Maksu, Meer tu cousin Fara sahaja… tak lebih dari tu. Kita dah janjikan tak nak ungkit hal lama? Untuk soalan Maksu tu…Fara busy sikit. Tu yang tak sempat lagi nak cari bakal jodoh. Maksu tahukan Fara dah sambung study semula?”

Maksu memegang tangan anak buah kesayangannya itu dengan penuh pengharapan. Kalau boleh dia nak gadis itu pun bahagia sama seperti kembarnya. Sampai bila gadis itu mahu bersendirian?

“Maksu carikan calon nak? Kawan Meer ada yang single and available tau?”
“Tak payah susah-susah, Maksu. Fara boleh cari sendiri. Nanti kalau Fara perlukan bantuan Maksu, Fara beritahu Maksu okey? Buat masa ni Fara nak fokus dekat beberapa hal yang penting dulu. Inshaallah, satu hari nanti Fara akan kahwin juga tapi bukan sekarang.”
"Maksu ni bukannya apa, Fara... Ameer dah bahagia dengan Durrah. Ema pula tak lama lagi dah nak jadi isteri orang.Kalau boleh Maksu nak tengok Fara bahagia juga walaupun bukan dengan Meer. Fara fahamkan?"

Fara menganggukkan kepalanya sambil tersenyum. Loud and clear,Maksu… Apalah masalah Maksu ni agaknya? Dah tak ada kerja ke sampai nak jadi matchmaker untuk aku? Nak kata aku ni dah 30-an… aku baru dua puluh tujuh tahun. Masih awal lagi kalau nak tergesa-gesa kahwin.

“Malam esok Fara dengan Ema jangan lupa datang kenduri doa selamat tu tau? Maksu tunggu kamu berdua datang.”
“Inshaallah, Maksu. Nanti Fara sampaikan pada Ema tentang kenduri tu.”
“Jangan lupa tau?”
“Ya, Maksu. Kalau tak ada apa-apa kami akan datang.”


“ARE you of your mind, Fara??!” Fara terus menekup kedua belah telinganya tatkala mendengar suara Ema yang dah serupa dengan bunyi petir itu. Risau tak sempat umur tiga puluh dia dah pekak gara-gara Ema. Macam manalah Redza boleh tahan dengan minah petir ni hah?

“Cukup-cukuplah kita terpaksa pergi kenduri kahwin dia tu. Tak kanlah dia mengandung pun kita kena hadap juga? Nur Fara Shahila, kau sedar tak si Durrah tu bukannya suka kita datang. Kenapa kau pandai-pandai nak pergi juga majlis dia tu?!”
“Ema, Maksu datang dari jauh semata-mata nak undang kita ke majlis tu. Tak kanlah aku nak cakap no dekat dia. Kau tahukan aku tak boleh bila melibatkan Maksu dengan Paksu.”
“Lepas ni majlis apa pula yang kita nak kena pergi hah? First time anak dia buang air nanti pun nak kita ada ke? Jangan mengarut boleh tak?”
“Ema…”
“Aku tak nak pergi. Banyak lagi kerja yang berfaedah boleh aku buat dari pergi majlis dia tu.”

Aduh, siapa yang nak teman dia ke majlis tu? Kalau boleh dia tak naklah pergi seorang diri. Memang tempah mautlah kalau dia pergi sendiri. Kenapalah susah sangat dia nak cakap tak pada Maksu? Kenapalah mulut ni pandai sangat berjanji?

“Ema, tolonglah aku…”
Nope…kali ni aku tak akan termakan dengan pujuk rayu kau. Dengar cakap aku, Fara…tak payah pergi. Ingat tak betapa sedihnya kau lepas balik dari wedding mereka dulu? Si Durrah tu layan kau macam mana?”
“Tapi…”
Please, Fara… jangan biar mereka pijak maruah dan harga diri kau. Aku tak nak tengok kau down macam dulu lagi. Bukan senang kau nak bangun balik, Fara…Ingat janji kau pada aku dulu…”

Ada betulnya apa yang dikatakan oleh Ema itu. Bukan senang dia nak bangkit semula setelah apa yang terjadi antara dia dengan Durrah dulu. Pertuduhan demi pertuduhan dilemparkan kepadanya namun tiada satu pun dipertahankan oleh Ameer. Lelaki itu hanya berdiri kaku sahaja tanpa menjelaskan hal yang sebenar.

“Baik kau ikut aku pergi Pangkor esok. Selain kau temankan aku, kau boleh relaxkan otak kau dekat sana.”
“Pangkor? Tapi kenduri tu…”
“Ya Allah, Fara… kau masih lagi fikir pasal majlis diaorang tu? Sekarang ni kau pergi kemas barang-barang kau… kau kena ikut aku pergi Pangkor. Titik. Soal Maksu tu pandailah aku nak jawab apa nanti.”


To be continue...

Thursday, 24 January 2019

How to unloved someone?? Part 2

SEPANJANG majlis berlangsung, Fara hanya mempamerkan reaksi selamba sahaja seperti tiada apa-apa yang pernah terjadi antara dia dan Ameer sebelum ini sedangkan hatinya berkocak hebat disaat melihat lelaki itu bersanding dengan gadis pilihan hatinya di atas pelamin. Saudara mara yang rata-ratanya tahu mengenai kisahnya yang tidak berhenti-henti berbisik sesama sendiri tidak dipedulikan. Ema juga mengotakan janjinya untuk sentiasa berada disisinya dan tidak buat perangai yang bukan-bukan sepanjang mereka berada di situ.

"I nak cakap dengan you sekejap."
"Kau nak apa dekat sini, Ameer? Pergilah balik dekat isteri kesayangan kau tu."
"I cakap dengan Fara bukan dengan you. You boleh diam tak?!"

Fara terus bersuara untuk menghentikan perdebatan kecil di antara Ameer dan kembarnya. Mereka datang sini dengan niat yang baik dan dia tak mahu menjatuhkan air muka sesiapa di sini. Cukup-cukuplah kehadirannya ke majlis ini sudah memberi bahan untuk mereka membawang hari ni.

"Saya rasa lebih baik awak balik semula ke tempat awak, Ameer. Jangan memalukan diri awak dekat sini. Kami datang hanya untuk memenuhi permintaan Paksu and Maksu. Kami tak ada niat nak buat kecoh atau apa kalau itu yang awak risaukan. Ema, jom kita ke sana..."
"I belum habis cakap dengan you, Fara..."

Fara terus bangun dan menarik tangan kembarnya. Banyak hati dan air muka yang perlu dijaga di sini. Dia tak mahu disebabkan dia...semuanya jadi kacau. Lagipun mulut si Ema ni bukannya boleh percaya. Takut majlis perkahwinan orang jadi gelanggang untuk berdebat pula nanti.

"Berlagak bagus. Macam manalah kau boleh tersuka dekat dia tu. Huh! Menyampah betul aku dekat dia. Muka tak adalah handsome mana tapi berlagak macam dia tu kegilaan ramai. Aku agak bini dia ‘buta’lah… nasiblah kau dah ‘celik’ kalau tak, tak tahulah aku nak cakap macam mana."
"Ema, bercakap tu berpada-pada sikit. Dinding dekat sini ada telinga... tak pasal nanti timbul fitnah pula. Sudah-sudahlah bagi bahan dekat mereka nak bergossip."
"Yalah, ustazah... kau sahajalah yang betul."

Mama dan abah yang sedang leka berbual dengan Paksu dan Maksu segera dihampiri. Apa lagilah yang dibualkan oleh mereka? Nak kata jarang jumpa... tiap hujung minggu mereka akan berkumpul di rumah Maklong. Ada sahaja topik yang dibualkan mereka tiap kali berjumpa. Tak bosan ke mereka pusing-pusing asyik jumpa muka yang sama.

"Dah makan dah anak-anak dara Paksu ni?"
"Dah, Paksu... si Ema ni siap makan sampai bertambah. Macamlah Paksu tak kenal dengan perangai Ema yang kuat makan ni." usik Fara sambil menolak bahu kembarnya.
"Eh, tolong sikit ya? Dia yang makan macam nak habiskan semua makanan yang ada cakap orang pula. Ema siap kena ingatkan banyak kali supaya ingat dekat orang belakang."

Paksu tergelak kecil melihat telatah kembar di hadapannya itu. Walaupun masing-masing dah besar panjang tapi perangai masih tak berubah lagi. Masih lagi keanak-anakan. Wajah Fara yang sedang ketawakan kembarnya dipandang lama. Kalau ikutkan hati tuanya, dia mahu menjadikan gadis muda itu sebagai menantunya. Dia berkenan betul dengan anak saudaranya itu namun apakan daya... kita hanya mampu merancang tapi Tuhan yang menentukan.

"Terima kasih sebab sudi datang, Fara."
"Paksu ni... tak akanlah kami tak datang wedding cousin sendiri. Fara dengan Ema kan dah janji nak datang... tak akanlah kami nak mungkir janji pula?"

Mama tersenyum sambil memeluk bahu anak-anak daranya. Dia betul-betul bangga dengan mereka. Alhamdulillah, mereka tak salah dalam mendidik anak-anak mereka selama ini. Fara dan Ema bukan sahaja sudah berjaya dalam kehidupan masing-masing, mereka berdua juga tak pernah merungsingkan hati tuanya.

"Amboi anak-anak mama ni. Kalau dah jumpa paksu dia... terus lupa dekat mama dengan abah ya? Ni yang mama rasa jealous tiba-tiba ni."
"Mana ada lupa…mama dengan abah tetap nombor satu dalam hidup kami selepas Allah."
"Yalah tu... macamlah mama tak tahu kalau boleh kamu berdua ni langsung tak nak berenggang dengan paksu dia tu."
"Kami ni tak ada anak perempuan, Reen. Dekat budak berdua ni sahajalah tempat kami nak menumpang kasih." Maksu yang sedang berbual dengan abah terus mencelah tatkala mendengar kata-kata birasnya. Kalau tiada si kembar itu, tak merasalah mereka peluang nak ada anak perempuan.
"Lepas ni Maksu dah ada geng untuk temankan Maksu kalau kami berdua tak ada."
"Anak dengan menantu lain..."
"Apa yang lainnya? Dua-dua anak jugakan? Lega hati Ema dengan Fara sebab lepas ni Durrah bolehlah tengok-tengokkan Maksu dengan Paksu untuk kami. Tak adalah kami risau lepas ni bila ada yang boleh jagakan Maksu dengan Paksu."

Fara menganggukkan kepalanya menyetujui kata-kata Ema. Kalau mereka tak ada lepas ni, tak adalah maksu kebosanan lagi dekat rumah kalau paksu kerja. Ada juga kawan maksu nak borak lepas ni.

“Maksu harap lepas ni Fara dengan Ema jangan serik pula datang rumah kami. Maksu tak naklah sebab Durrah, kamu tak nak datang rumah dah.”
“Kenapa Maksu cakap macam ni? Tak kanlah kami nak buang Maksu dengan Paksu lepas ni? Kitakan keluarga… kalau kami tak boleh nak datang jumpa Maksu dengan Paksu setiap hari macam dulu, kita masih boleh jumpa tiap hujung minggukan?”


LEWAT petang itu Ameer menghampiri Fara ketika gadis itu sedang sibuk membantu mengemas di dapur ketika semua sanak saudaranya yang lain sedang mengemas di luar rumah. Ini sahaja peluang dia untuk bercakap dengan gadis itu tanpa gangguan orang lain. Bukan dia tak ada hubungi gadis itu, namun gadis itu sudah menyekat nombor telefonnya.

"Fara...I nak cakap something dengan you sekejap."
"Saya tengah busy sekarang ni."
"Fara, I nak cakap tentang kita..." ujar Ameer sambil menarik tangan Fara yang sedang sibuk mengelap pinggan mangkuk.

Fara cepat-cepat menarik semula tangannya yang dipegang oleh Ameer. Sudah gila ke lelaki itu sesuka hati memegang tangannya? Kalau saudara mara mereka nampak atau kalau Durrah nampak macam mana? Dia tak mahu menimbulkan apa-apa masalah di antara mereka.

"Antara awak dengan saya dah tak ada apa-apa yang nak dibincangkan. Saya harap benda macam ni tak akan berlaku lagi."
"Fara, dah siap kemas ke? Mama dengan Abah dah ajak balik... kau? Kau buat apa dekat sini? Mana isteri kesayangan kau tu? Buat apa kau cari Fara lagi?" Ema terus bercekak pinggang tatkala melihat Ameer turut berada di dapur.Mamat ini kan… pantang sahaja nampak Fara seorang diri, laju sahaja nak mengendeng. Dasar lelaki gatal! Bini dekat luar pun sempat lagi nak buat kerja.

"Ema, ni antara I dengan Fara. You boleh tak jangan masuk campur."
“Sayang, merata I cari you. You borak apa ni sampai dekat luar I boleh dengar suara you all.”

Ameer meraup mukanya kesal. Lagi satu gangguan datang. Kenapa susah sangat dia nak berbincang dengan Fara tanpa gangguan sesiapa pun? Ada sahaja manusia-manusia yang datang mengganggu.

"Tak ada apa-apa, sayang. I cuma borak kosong dengan cousin I ni… you ingat lagi tak ni Ema dengan Fara.”

Muka Durrah terus berubah bila mendengar nama Fara yang meluncur keluar dari mulut suaminya. Oh, inilah perempuan yang hangat diperkatakan dari hari pernikahan dia tu? Hurm, bukannya cantik sangat pun. Apa yang dia buat dekat sini? Siapa yang jemput perempuan tu datang ke majlisnya.

“Oh, I tak berapa ingatlah. Ramai sangat tetamu yang datangkan sampai tak cukup tangan nak melayan. Sayang, jomlah teman I dekat depan. Mummy and daddy dah nak balik tu.” Durrah terus menarik tangan suaminya keluar dari dapur tanpa menyapa cousin suaminya itu.

“Eh, bagusnya perangai perempuan tu. Memang elok sangatlah jadi bini mamat perasan bagus tu. Sesuai sangat! Seorang perasan handsome dan bajet bagus… seorang lagi hidung tinggi ke langit and langsung tak ada manners. Bagus sangat. Harapnya kekallah sampai ke sudah.”
“Ema…”
What?Betullah aku cakap… perempuan tu memang tak ada adab langsung.”


To be continue...

How to unloved someone? Part 1




TAKDIR Allah... apa kudratnya mahu melawan takdirNya? Dia nak cakap apa lagi kalau sudah tertulis sejak azali lagi yang di antara mereka memang tiada jodoh. Sakit macam mana pun hati dia ketika ini, dia tak akan sesekali menjatuhkan martabatnya sebagai seorang wanita dengan melutut merayu menagih cinta pada orang yang tidak sudi. Kuatlah wahai hati.. inshaallah satu hari nanti Allah swt akan pinjamkan seorang lelaki untuk dijadikan sebagai suami. Perancangan Allah tu kan lebih indah?

Ikhlaskan hati, Fara. Terima ketentuan Allah dengan hati yang terbuka. Putus cinta tu soal biasa.. doakan sahaja kebahagiaan untuk mereka. Dia pun dah selamat jadi suami orang sekarang ni. Yakinlah Allah akan ganti kesedihan yang kau rasa sekarang ini dengan kebahagian satu hari nanti.

"Kau okey tak ni, Fara? Kalau kau tak okey, kita balik sahajalah. Bukannya majlis ni tak boleh berjalan tanpa kita."
"Aku okeylah, Ema... jangan risau pasal aku." ujar Fara sambil menepuk bahu kembarnya perlahan.
"Aku sebenarnya tak faham dengan kau ni. Orang dah buat macam-macam dekat kau  tapi kau masih lagi bersusah payah nak datang majlis dia. Kalau akulah jadi kau... peduli apa aku dengan Paksu and Maksu tu. Hati and perasaan aku lebih penting."
"Dah tak ada jodoh, Ema... nak buat macam mana?Lagipun tak akan sebab aku dengan dia putus, kita nak putus saudara dengan mereka pula?"

Ema mengetap bibirnya menahan geram. Kenapalah kembar dia ni baik sangat hah? Senang sangat nak memaafkan orang. Sepuluh tahun kot kembarnya tunggu lelaki tak guna tu... sudahnya ini yang mereka balas?

"Hidup ni mudah je, Ema... tak perlulah kita nak serabutkan dengan benda-benda yang tak penting."
"Senang betul kau maafkan dia kan? Macam-macam kau korbankan untuk dia, Fara. Kau sanggup tak kejar cita-cita kau sebab dia tapi ini yang dia balas pada kau? Kalau aku dekat tempat kau… tak sesenang ini aku terima apa yang diaorang buat ni."

Fara tersenyum sambil menggelengkan kepalanya. Mereka berdua ni nama sahaja kembar tapi perangai bagai langit dengan bumi. Berbeza seratus peratus! Kalau dia jenis yang telan sahaja apa yang jadi, Ema pula jenis yang tak akan berdiam diri sehingga apa yang dia mahukan tercapai.

"Okey... sekarang ni kau nak aku buat apa? Pergi melutut merayu pada dia? Rosakkan majlis orang atau buat perangai toreh-toreh tangan aku semua tu? Kau ni terlalu banyak tengok telenovela ni, Ema... kalau aku buat semua tu, belum tentu lagi dia nak kembali pada aku. Aku dah cukup happy sekarang ni sebabnya aku ada Allah, aku ada kau... mama and abah. Itu dah cukup untuk aku."

Ema menganggukkan kepalanya perlahan. Kalau itu yang dimahukan oleh Fara, dia akan turuti sahaja kemahuan gadis itu. Lagipun ada betulnya apa yang dikatakan kembarnya itu. Tak akanlah sebab cinta, mereka mahu bermusuhan pula?

"Aku doakan agar kau jumpa orang yang berjuta kali ganda lebih better dari dia. And satu hari nanti dia akan sedar yang dia tu rugi besar tak pilih kau sebagai isteri dia."
“Amin… aku harap Allah makbulkan doa kau tu.”



To be continue...

Wednesday, 14 September 2016

Lara Semalam EP88

ALISYA langsung tak menyangka setelah empat tahun berlalu, dia kembali semula ke tempat yang menyimpan segala suka dan dukanya ketika ditinggalkan Aidil di majlis perkahwinannya dulu. Kedatanganya ke tempat ini berbeza daripada dulu kerana dahulu dia datang berseorangan tetapi kini dia ditemani oleh keluarganya yang tercinta.
Hurm, tenangnya duduk di sini. Rasa sayang pula nak tinggalkan tempat ini walhal sudah tiga jam dia duduk merenung pantai. Terlupa pula dia pada si kembar yang mungkin sedang nyenyak tidur dan si suami yang tercinta.
“Ya Allah, sayang. Dekat sini rupanya sayang duduk. Merata tempat tahu bee cari sayang. Lain kali kalau nak pergi mana-mana bagilah tahu bee. Sayangkan tengah sarat, kalau tiba-tiba bersalin dekat sini macam mana.'
Alisya hanya tersenyum mendengar suaminya membebel. Sejak dia mengandung kali kedua ini, mulut suaminya macam bertih jagung, membebel dua puluh empat jam berbeza dengan waktu dia mengandungkan si kembar itu. kadang-kadang rasa macam nak menangis sahaja bila suaminya itu mula membebel.
“Orang penat membebel, dia boleh pula senyum. Sayang, dengar tak apa yang bee cakapkan ni?”
Bee nampak lainlah hari ni, makin handsome pula Isya tengok suami Isya ni. Kenapa handsome sangat suami Isya hari ni?”
Hazrill terus berhenti membebel bila si isteri mula memujinya. Senyuman terus terlakar di bibirnya bila mendengar pujian yang keluar dari mulut Alisya. Bangga kot isteri yang puji.
Handsome? Bukan dari dulu ke bee handsome?”
Makin lebar senyumannya bila taktiknya menjadi. Dia sebenarnya sengaja nak puji suaminya kerana dengan cara itu sahaja dapat menghentikan bebelan suaminya yang macam mak nenek itu. Tapi rasanya kalah mak nenek bila suaminya membebel.
“Memanglah tapi hari ini bee terover handsome dari biasa. Isya rasa terjatuh cinta dengan bee berkali-kali hari ni. “
Hazrill tersenyum sambil melabuhkan punggungnya di sebelah isterinya itu. Makin comel pula isterinya bila berkata sebegitu. Nampaknya tak silaplah dia bawa isterinya datang ke sini…
“Teringat waktu dulu-dulukan? Macam ni juga kita duduk tapi bezanya time tu ada Azie, Fieda dengan Niessa. Dulu yang lain semuanya masih single lagi… kita sahaja waktu tu tengah sibuk bercinta. Tapi sekarang masing-masing sudah berkeluarga and tak ada masa dah nak ikut kita berjalankan?”
“Tak apalah, lain kali kita plan betul-betul… kita ajak mereka semua join sekali.”
Alisya terus memaut lengan suaminya sambil tersenyum dan kembali merenung ke arah laut melihat pelancong yang sedang seronok melakukan aktiviti air seperti menaiki jet ski dan naik banana boat. Kalaulah bukan sebab dia dah terlalu sarat mengandung, mahu sahaja dia melakukan semua aktiviti itu.
“Tenang betul dekat sinikan?”
Hazrill menganggukkan kepalanya turut bersetuju dengan kata-kata isterinya itu sambil merenung laut yang terbentang indah di hadapan mereka itu. Indahnya ciptaan Allah swt. Terasa sayang pula nak tinggalkan tempat ini.
“Kalau tak fikir Isya tengah saratkan, bee… Isya nak naik semua benda tu…”
“Kalau nak naik sangat, sayang kena tunggu baby kita ni lahir dulu ya?”
Promise eh?”
“Ya, bee janji tapi lepas sayang betul-betul sihatlah.”
Alisya menganggukkan kepalanya sambil memperkemaskan lagi pautan di lengan suaminya itu. Akanku tuntut janjimu, sayang. Aku tak kira, genap sahaja usia anak aku ni setahun, aku nak naik semua benda alah tu… tak nak tertinggal satu pun.
“Sayang, jomlah kita balik… nanti si kembar tu cari pula.”
“Ha’ahlah, terlupa pula dekat anak-anak…”

ALISYA tersenyum sambil membetulkan lilitan tudungnya selepas solat maghrib. Hari ini genap empat tahun usia perkahwinan dia dengan Hazrill. Dan malam ni Hazrill akan membawanya keluar makan seperti tahun-tahun yang sebelumnya.
“Amboi, cantiknya anak ibu malam ni… makin berseri-seri pula ibu tengok.”
Alisya semakin tersipu-sipu bila diusik oleh ibunya. Ibu ni sengaja nak buat dia malu-malu kucing dekat sini. Tahulah hari ni ulang tahun perkahwinan dia… janganlah usik sampai macam tu sekali. Seganlah.
“Ibu, Auni dengan Haziq mana? Senyap sahaja rumah ini dari tadi. “
“Ada tu tengah tengok tv dengan abah kamu tu. Dia orang kalau dengan atuk dia memang terus lupakan ibu dengan ayah dialah. “
“Biasalah tu, ibu. “
Alisya terus menyembur perfume kegemarannya ke pergelangan tangan sebelum mencapai handbagnya dia atas meja. Aduh, kenapa perut aku ni sakit semacam sahaja?Dah nak bersalin ke aku ni? Sabar, Isya… tarik nafas, hembus… mungkin perasaan kau sahaja kot. Perutnya segera diusap perlahan. Sayang nak sambut ulang tahun perkahwinan ibu dengan ayah sekali ke?
“Kenapa, Isya?”
Alisya menggelengkan kepalanya perlahan sambil tersenyum. Ya Allah, sakitnya perut aku ni… kenapa dengan anak aku ni? Tak akan aku dah nak bersalin kot? Sayang, ibu nak pergi candle light dinner dengan ayah ni… janganlah buat ibu macam ni.
“Entahlah, ibu. Perut ni rasa sakit sangat-sangat… ”
Alisya mengusap perlahan perutnya dengan harapan sakitnya akan berkurangan namun rasa sakit itu langsung tak berkurangan malah semakin bertambah adalah. Ya Allah, anak ibu… kamu ni dah tak sabar sangat ke nak keluar?
“Dah nak bersalin kot. . . ibu panggilkan abah dengan Hazrill. Kita pergi hospital sekarang.”
Alisya terus menggelengkan kepalanya laju. Tolonglah, dia tak nak ke hospital malam ni. Suami dia dah prepare candle light dinner untuknya malam ni. Sayang, sopanlah sikit… bagilah ibu peluang dinner dengan ayah malam ni.
“Ibu ni risau sangatlah. Mungkin belum lagi. Nanti buat penat sahajalah kita pergi hospital.”
Ibu terus meninggalkan Alisya dalam bilik dan memanggil suami dan menantunya itu. Tak kisahlah lambat lagi ke apa, yang penting mereka kena pergi hospital sekarang. Manalah tahu ada masalah pada bakal cucunya itu ke apa. Tapi kalau ikutkan anaknya itu sudah cukup bulankan?
“Abang… Hazrill… kita bawa Alisya pergi hospitallah malam ni. Saya takut dia bersalin sahaja malam ni… itu pun dah start sakit katanya.”
“Hospital? Hurm, yalah… awak pergilah siap…”
“Ibu!!!”
“Ya Allah, Alisya!”
Ibu dan Hazrill terus bergegas menuju ke arah bilik sementara abah membawa kedua-dua cucunya untuk masuk ke dalam kereta. Cucunya yang lagi seorang tu nampaknya dah tak sabar nak keluar…
“Ibu sakit…”
“Tahan ya, Isya… kita pergi hospital ya?”
Hazrill terus mendukung isterinya bila Alisya betul-betul sudah tidak larat untuk berjalan. Bila melihat keadaan isterinya itu yang sedang dalam kesakitan, dia sanggup tak ada anak ramai asalkan isterinya itu tak akan mengalami semua kesakitan ini lagi.
“Tahan ya, sayang… kita nak pergi hospital ni.”
“Ya Allah…”

BEBERAPA jam kemudian, Hazrill menggenggam erat tangan isterinya yang masih belum sedarkan diri selepas selamat melahirkan anak mereka. Mungkin gara-gara kesan kena bius itu yang sampai sekarang dia masih belum sedarkan diri.
“Bilalah sayang nak bangun ni?”
Hazrill terus menoleh bila mendengar bunyi pintu bilik ditolak. Siapa pula yang datang? Bila melihat wajah Eqal tersembul di sebalik pintu, senyuman terus terlakar di bibir Hazrill. Orang jauh dah balik ni…
“Assalamualaikum, Hazrill. “
“Haikal? Wa’alaikumussalam. Bila kau balik sini?”
“Aku baru sahaja sampai Malaysia. Bila dapat tahu dari mummy, aku terus datang sini. Baby okey?”
Hazrill menganggukkan kepalanya laju. Sayang, bangunlah... ni sepupu kesayangan awak ni datang melawat. Mesti sayang sukakan jumpa Haikal?
Baby dengan Alisya okey sahaja. Cuma Alisya sahaja belum sedarkan diri. Mungkin sebab ubat bius rasanya.”
“Tahniahlah, ya? Aku dengar kau dengan Alisya dapat anak kembar hari tu? Betul ke?”
“Ha’ah, Auni Haziqah dengan Haziq Alfi. Mungkin petang ni mereka datang ke sini dengan abah and ibu.”
“Wah, seronoklah kau dengan Alisya. Ramai betul anak kau ya?”
Alisya terbangun dari lenanya gara-gara mendengar suara orang yang sedang bising bersembang. Suara yang satu tu, dia amat kenal sekali dan suara yang lagi satu tu macam biasa sahaja dia dengar sebelum ini.
Bee…”
Hazrill terus menoleh bila mendengar suara isterinya yang masih lemah itu. Alhamdulillah, isterinya dah sedar dah… tangan isterinya segera digenggam dengan penuh kasih sayang.
“Sayang dah bangun? Sayang, ni Haikal datang melawat sayang ni. “
“Hai, beb. You okey?”
“Eqal? Bila awak balik sini?”
“Baru sahaja… by the way, congratslah Alisya. Dah bertambah dah anak you.”
Alisya menganggukkan kepalanya lemah sambil tersenyum. Sesungguhnya dia masih lagi tak bertenaga untuk bergerak. Sekarang ni dia terasa nak tidur sahaja. Kalau bukan sebab dia ada tetamu, dah lama dia pejamkan matanya balik.
“Ya Allah, terlupa pula aku. Sekejap ya?”
Haikal terus melangkah keluar dari wad meninggalkan pasangan suami isteri itu yang pelik melihatnya. Kenapa dengan Haikal tu and apa yang dia terlupa?
“Kenapa dengan Eqal tu, sayang?”
“Manalah Isya tahu, bee ni...”
Mata Alisya terus membulat sebaik sahaja melihat Haikal masuk semula ke dalam wad bersama bekas kekasih Haikal yang sedang berbadan dua. Ceria sahaja melihat wajah Haikal ketika itu.
“Lynn?”
“Isya, Hazrill… aku nak kenalkan, ni wife aku.”
Dahi Alisya terus berkerut mendengar kata-kata sepupunya itu. Wife? Kalau Eqal kahwin dengan Lynn… macam mana pula dengan Nuradha? Ya Allah, kesiannya gadis muda itu…
“Kau dah kahwin Eqal? Sampai hati kau tak jemput akukan? Main kahwin senyap-senyap sahaja.”
Lynn tersenyum sambil menghampiri Alisya untuk bersalam. Walaupun wajah Lynn nampak pucat namun masih kelihatan seri orang mengandungnya. Betuah punya Haikal, berani dia kahwin tak jemput aku.
“Tahniah, Kak Isya.”
“Tahniah, Lynn… dah berapa bulan dah ni?”
“Baru lima bulan, kak.”
Hazrill terus bangun dari duduknya untuk memberi laluan pada isteri Haikal untuk duduk. Tak akanlah nak bersembang sambil berdiri sedangkan dia berbadan dua.
“Sayang bersembanglah dulu ya? Bee pergi turun bawah sekejap belikan sayang makanan. Haikal, jomlah ikut aku. Kalau kau duduk sini sahaja mati kutu pula kau nak sembang apa dengan wanita-wanita ini.”
“Okey juga. Lynn, I ikut suami Isya sekejap ya?”
“Okey.”
Lynn terus melabuhkan punggungnya di atas kerusi di sebelah katil Alisya itu. Walaupun baru sekejap dia berdiri… dah terasa letihnya. Ini baru lima bulan belum lagi sembilan bulan. Tak tahulah macam mana keadaan dia nanti waktu kandungannya sudah berusia sembilan bulan.
“Lynn sihat? Bila kahwinnya? Langsung tak beritahu kami dekat sini ya?”
“Lynn sihat, kak… maaflah tak beritahu awal pasal benda ni. Benda pun jadi secara mengejut. Tak rancang pun sebenarnya... lagipun kami buat majlis kecil-kecilan sahaja, kak.”
“Macam mana Lynn dengan Eqal boleh berjumpa semula?”
“Kebetulan hari tu Lynn join kawan pergi Tokyo… tak sangka pula boleh terjumpa dengan dia. Senang cerita dah berjodoh… nak buat macam manakan?”
Alisya menganggukkan kepalanya sambil tersenyum. Ya, dia setuju dengan Lynn dalam hal ni. Kalau terpisah beribu batu pun, kalau dah jodoh… tak akan ke manalah. Tapi kesian pula dia pada Nuradha. Agaknya apa khabar gadis tu sekarang ni ya? Dia masih berharap pada Eqal ke? Kalaulah gadis tu tahu Eqal dah jadi suami orang, pasti gadis tu kecewa.
“Betul juga tu…”
Ketika Lynn berada di dalam toilet, Alisya terus melontarkan soalan cepu emas mengenai Nuradha. Perempuan sebaik Nuradha tak layak untuk disakiti.
“Eqal, saya nak tanya awak pasal Nuradha…”
“Kenapa dengan Adha?”
“Awak dah beritahu dia yang awak dah kahwin?”
Eqal mengeluh perlahan sambil menggelengkan kepalanya. Dia tak tahu macam mana nak beritahu gadis itu… sejak gadis itu meluahkan perasaan padanya, mereka berdua jadi tak rapat seperti dulu. Dia sering menghindarkan diri dari gadis itu. Dia ke Tokyo pun untuk menenangkan dirinya.
“Entah, Isya… I tak tahulah nak cakap dengan dia macam mana. Dulu, lepas dia beritahu I perasaan dia, I jadi tawar hati nak terus berkawan dengan dia.”
“Kalau awak tak suka dia, kenapa bagi dia harapan palsu? Awak buat dia mengharap pada awak.”
I anggap dia sebagai kawan sahaja… tak lebih dari tu. I tak pernah pun cakap pada dia yang I sukakan dia atau apa-apalah. Salah dia sebab dia ingat I sukakan dia.”
Alisya mengeluh perlahan sambil menggelengkan kepalanya. Ah, terserahlah pada lelaki itu. Kalau lelaki tu fikir apa yang dia buat betul terserah. Aku dah malas nak masuk campur hal dia.
“Ikut suka awaklah, Eqal.”

ALISYA tersenyum melihat anak-anaknya nyenyak tidur. Alhamdulillah, setelah beberapa tahun aku kecewa, akhirnya aku berjaya memperoleh kebahagiaan yang tak terhingga. Semua ini terjadi kerana adanya suami yang cukup sempurna di sisinya untuk menjalani hari-harinya.
“Sayang, kenapa tak tidur lagi? Dah pukul satu pagi dah ni.”
Alisya menoleh ke arah muka pintu bila mendengar suara si suami. Seksi pula suara suaminya itu bila bangun dari tidur. Tergoda pula pagi-pagi buta ni dengan suara seksi suaminya itu.
“Isya tak mengantuk lagilah, bee.”
“Sayangkan tengah dalam pantang, janganlah tidur lewat sangat. Ni kenapa tak pakai stoking lagi ni?”
“Sekejap lagi Isya pakailah. Tadi Isya pergi toilet, tu yang Isya buka tu. Takut basah pula nanti. “
Hazrill terus melangkah keluar dari bilik anak-anak mereka tanpa bersuara. Eh, suami aku marah aku ke sebab tak pakai stoking lagi? Aku bukan tak nak pakai, sekejap lagi aku pakailah. Kolam mata Alisya terus bertakung dengan air mata. Entah mengapa, sejak akhir-akhir ini, dia terlalu mudah untuk menangis.
“Lah, kenapa sayang menangis ni? Bee ada buat salah ke?”
“Isya ingatkan bee marahkan Isya.”
Bee tak marahlah, sayang. Bee ambilkan stoking bersih untuk Isya pakai. Sini, bee pakaikan.”
Air mata Alisya terus menitis gara-gara terharu yang teramat sangat melihat suaminya yang sedang berhati-hati menyarungkan stoking ke kakinya. Ya Allah, aku bersyukur sangat kerana kau telah memberikan suami seperti Hazrill untuk diberi pinjam kepadaku di dunia ini. Kehadiran suamiku ini sungguh membahagiakan diriku sekaligus melengkapkan hidupku.
“Isya kena sentiasa pakai stoking tahu?Bee tak naklah Isya sakit lepas ni.”
Bee, terima kasih. Isya sayang bee sangat-sangat.”
“Dah, jangan menangis lagi. Sayang tu tengah dalam pantangkan, ummi cakap tak elok kalau sayang asyik menangis sahaja.”
Makin laju air mata Alisya mengalir bila dipujuk oleh suaminya. Kenapa tak nak berhenti menangis ni? Alisya, janganlah menangis lagi… kenapa tak boleh berhenti lagi ni?
Bee pujuk makin kuat pula sayang bee ni menangis. Comel betul sayang bee ni… bee jual boleh?”
Makin kuat esakan Alisya bila mendengar kata-kata suaminya itu. Suaminya nak jual dia? Kejamnya suami dia tu… penat-penat dia mengandungkan anak lelaki itu, boleh pula lelaki itu nak menjualnya? Kejam sungguh!
“Waaa, bee jahat. Bee tak sayang dekat Isya…”
“Hei, siapa kata bee tak sayang dekat Isya? Mestilah bee sayang. Sayang sangat-sangat tahu? Dah, jangan menangis… bee bergurau sahaja tadi.”
Hazrill terus merangkul tubuh isterinya dengan penuh kasih sayang. Ya Allah, dia terlalu bahagia dengan perkahwinan ini. Semoga mereka akan kekal bahagia pada hari-hari yang mendatang. Amin.




-TAMAT-