Monday, 27 May 2013

LARA SEMALAM 34

MALAM tu ketika Alisya baru sahaja habis solat, sepupu-sepupunya terus datang mengerumuninya. Ni dah kenapa pula ni?? Dah pukul dua belas tengah malam pun tak reti-reti nak tidur ke? Macam nilah keadaan dalam keluarga ini bila ada di antara mereka yang ingin menamatkan zaman bujangnya.
“Isya, betul ke mak Yana cakap yang Isya nak kahwin?”
Pasal ni rupanya. Hisyh, dia orang ni. Tak boleh tunggu esok ke nak bertanya? Dia orang tak tahu ke sekarang pukul berapa? Mengantuklah… budak-budak ni memang nak kenalah. Penat jalan jauh belum hilang lagi. Tunggulah esok kalau nak tanya pun.
“Baru merancang, kalau ada jodoh ada rezeki... dapatlah kau orang makan nasi minyak.”
“Bertunang ke?”
“Mungkin buat sama hari dengan akad nikah. Kita tunggu sahajalah hari tu tiba ya?”
Alisya terus melipat telekungnya dan terus menyimpannya di dalam beg. Ini kalau tak disimpan, mahu tak jumpa cari nanti. Inilah payahnya kalau keluarga terlalu besar. Cukuplah dulu sekali telekungnya hilang tak dapat dikesan.
“Oh, ya… Isya, Qilla nak minta maaf.”
“Untuk apa?”
“Qilla nak minta maaf bagi pihak mak Qilla. Qilla tahu apa yang mak cakap tu banyak melukakan hati Isya. Qila minta maaf sebab tak dapat tolong apa-apa.”
It’s okey. Hal dah lama dah pun. Isya dah lupa pun pasal tu.”
Kak Sara yang tengah menidurkan anaknya hanya memandang dari jauh dan diam tanpa apa-apa reaksi. Yalah, hubungan dia dengan Alisya masih lagi dingin sampai sekarang kerana Alisya masih lagi tidak dapat memaafkan perbuatannya dengan Aidil. Dia langsung tak salahkan Alisya dalam hal ni kerana dia layak terima hukuman Alisya ni.
“Sara, kenapa tak tidur lagi? Aidil mana?”
“Aidil bersembang dengan pak long.”
Lepas ibu beredar, Kak Sara mengeluh perlahan. Dia teringin sangat nak berbual dengan Alisya tapi dia takut untuk memulakan. Kini, Alisya benar-benar gembira dengan masjid yang bakal dibina bersama Hazrill nanti. Semoga Alisya bahagia dengan pilihannya kini.
“Kak Sara, sinilah join kami dekat sini. Buat apa duduk situ seorang diri?”
“Tak apalah, kau orang sembanglah dulu. Akak nak tidurkan Mellisa ni.”
Fea terus sambung berborak dengan Alisya sebaik sahaja mendengar Kak Sara menolak untuk bersembang dengan mereka. Orang ajak dia baik-baik boleh pula dia tolak.
“Wah, romantiknya bakal laki kau ni... dia boleh ingat semua tu?”
“Itulah, Isya pun tak sangka dia boleh ingat sebab Isya langsung tak ingat dah pasal tu.”
“Wah, untungnya. Kita pun nak boyfriend macam tu jugalah.”
Qila terus menepuk peha sepupunya itu dengan kuat. Minah seorang ni terlupa ke yang dia dah ada tunang?  Fea… Fea… dengar dek tunang kau tu nanti, mahu merajuk dia. Dahlah tunang si Fea ni memang terkenal dengan sikapnya yang kuat merajuk.
“Eh, kaukan dah ada tunang, Fea? Jangan nak menggatal eh?”
“Terlupa pula. Hehe.”

AWAL-AWAL pagi lagi Alisya dah bangun dan bersiap. Semalam ibu meminta Alisya untuk membeli beberapa barangan lagi yang tidak cukup. Jadi pagi ini aku akan keluar untuk mendapatkan barang yang diperlukan itu.
Alisya terus turun ke dapur selepas menunaikan solat subuh. Sepupu-sepupunya yang lain masih lagi lena dibuai mimpi indah. Entah pukul berapa mereka tidur semalam dia pun tak tahu. Masing-masing sibuk bercerita pasal kehebatan buah hati masing-masing.
“Awalnya bangun, Alisya? Cukup rehatnya?”
“Alhamdulillah, ibu. Walaupun kena solat siasat dengan dia orang malam tadi.”
Mama tergelak kecil. Dari dulu sampai sekarang keadaannya tak pernah berubah. Sesiapa sahaja yang bakal menamatkan zaman bujangnya bakal disoal siasat oleh ahli keluarganya yang lain. Dah jadi macam satu kebiasaan pula dalam keluarga ni.
“Biasalah tu. Kalau ada sahaja salah seorang ahli keluarga ni nak kahwin, semuanya kena solat siasat.”
“Hurm, mee goreng. Siapa masak?”
“Kakak kamulah.”
Alisya terus menyenduk mee goreng dan melabuhkan punggung di meja makan walaupun Kak Sara dengan Aidil tengah bersarapan di situ. Masing-masing terkejut kerana Alisya mahu duduk dan makan semeja dengan mereka kerana sebelum ni dia langsung tak mahu bertentang mata dengan mereka. Lagi buat Kak Sara terperanjat bila melihat adiknya sudi menjamah masakannya.
“Apasal semua pandang Isya? Isya tak boleh makan ke?”
“Eh, mana ada. Makanlah.”
Alisya hanya mengangkat bahu dan terus menjamah mee goreng di dalam pinggan. Hurm, keenakannya masih sama seperti dulu. Bilalah kali terakhir dia menjamah masakan Kak Sara?
“Sedap.”
Kak Sara menoleh bila mendengar komen Alisya. Walaupun hanya sepatah perkataan, tapi tu pun dah cukup buat dia bahagia dan gembira.
“Ibu, nanti nak beli barang pukul berapa?”
“Lepas sarapan nanti. Cuma, Isya kena pergi sendirilah. Ibu ada banyak benda nak dibuat.”
Alisya mengangguk sambil menyuap mee goreng itu ke dalam mulutnya. Bosannya nak beli barang banyak-banyak macam tu seorang diri. Nak ajak Hazrill ke? Abah dah cakap dari semalam lagi yang dia nak pinjam Hazrill untuk satu hari, hari ni.
“Hurmm, kalau macam tu Kak Sara tolong Isya sahajalah, ibu.”
Semua yang berada di meja makan betul-betul aneh dengan sikap Alisya pagi ni. Kenapa Alisya berbeza tak seperti selalu? Apa yang membuatkan gadis itu berubah macam ni?
Alisya hanya mendiamkan diri sambil menikmati sarapan pagi kegemarannya itu. Bagi dia, sampai bila nak berdendam lagi? Dia dah tak larat untuk menyimpan dendam lama-lama. Lagipun tak lama lagi dia bakal menjadi isteri Hazril dan tak ada sebab lagi untuk dia menyimpan dendam itu.
“Lepas habis makan ni boleh teman Isya tak?”
“Hah?!! Err, boleh.”
Kak Sara memandang wajah suaminya dengan harapan suaminya mengizinkannya untuk mengikuti adiknya keluar. Aidil hanya menganggukkan kepalanya sambil tersenyum. Mungkin Alisya sudah dapat memaafkan mereka…
“Kalau macam tu, lepas breakfast kita gerak ya? Aidil, I pinjam wife you sekejap ya? Jangan risau, nanti I pulang balik.”

“Okey.”

No comments:

Post a comment