Monday, 13 October 2014

Lara Semalam 45

Ya Allah, semoga tak jadi apa-apa pada anakku ini. Ibu dan Kak Sara terketar-ketar kaki menuruni anak tangga. Alisya jatuh depan mata mereka. Ya Allah, macam mana kalau sesuatu yang buruk jadi pada Alisya?
“Abang, anak kita tak apa-apakan? Isya, bangun sayang. Jangan takutkan ibu, sayang… Isya…”
Ibu menangis teresak-esak memeluk anaknya yang sudah tidak sedarkan diri itu. Ya Allah, selamatkanlah anakku ini. Isya, ibu minta maaf sayang. Kalau ibu tak halang Isya tadi semua ini pasti tak akan terjadi.
“Isya, bangun sayang… ibu minta maaf, sayang.”
Kak Sara hampir rebah sebaik sahaja melihat darah yang membasahi lantai. Terimbau kembali saat adiknya itu dilanggar dahulu. Mujur Aidil sempat menyambut isterinya, kalau tidak pasti seorang lagi cedera terhantuk dekat anak tangga yang terakhir itu.
“Sara… Sara okey tak ni?”
“Aidil, tolong Isya…”
Lepas mendudukkan isterinya di sofa berhampiran, Aidil terus membantu bapa mertuanya apa yang perlu sambil menanti ambulance sampai. Bapa mertuanya itu bukannya larat sangat nak mengangkat Alisya.
“Abang, anak saya... anak saya, abang.”
Hati Aidil benar-benar tersentuh mendengar rintihan mertuanya itu. Apa sudah jadi di dalam rumah ini ketika mereka sedang sibuk di luar rumah memasak?

SUDAH sejam berlalu namun Alisya masih lagi berada di dalam bilik bedah. Abah sudah tak menang tangan mahu memujuk isterinya yang masih lagi menggigil ketakutan. Sampai sekarang dia masih tak tahu apa sebenarnya yang telah terjadi.
Uncle, macam mana boleh jadi macam ni? Apa yang buat dia boleh jatuh?”
Uncle tak tahu, waktu uncle masuk lepas dengar aunty kamu ni menjerit Alisya dah terbaring dekat lantai.”
“Macam-macam hal lah!”
Perangai Nadzin yang suka meninggi suara tu langsung tak memeranjatkan orang tua Alisya sebab sejak kali pertama mereka jumpa Nadzrin, Nadzrin dah tunjukkan perangai sebenarnya. Mereka terima Nadzrin pun sebab Alisya kalau tak jangan haraplah.
Doc, macam mana keadaan Alisya?”
Laju sahaja Doktor Nadzrin mengajukan soalan pada doktor yang merawat Alisya sebaik  sahaja doktor tu keluar dari bilik bedah tu. Doktor yang merawat Alisya itu memandang lelaki di hadapannya dengan pandangan pelik. Siapa pula lelaki ni?
“Awak siapa?”
“Bakal tunang dia. So, macam mana keadaan dia?”
Doktor perempuan yang merawat Alisya tu hampir mencebik bila melihat betapa angkuhnya bakal tunang pesakit yang dia rawat tu namun cepat-cepat dia melakar sebuah senyuman di bibir... baru bakal tunang, bukannya tunang pun. Over terlebih! Sabar, Diella. Sabar...
“Keadaan dia dah mula stabil, mujur tak ada apa-apa kecederaan serious.”
“Boleh I nak jumpa dia?”
Doktor perempuan itu menggelengkan kepalanya perlahan. Dia tak mahu pesakitnya itu diganggu, lagipun pesakitnya itu perlukan rehat yang secukupnya selepas menjalani pembedahan.
“Kalau nak melawat dia, boleh datang esok petang. Buat masa ni saya tak nak dia diganggu sebab dia perlukan rehat yang cukup.”
“Kenapa pula esok?!! Kata dia dah stabil...”
Doktor Adiella mula beristighfar di dalam hati. Lelaki di hadapannya ini betul-betul mencabar kesabarannya. Kalau tak difikirkan statusnya sebagai seorang doktor, dah lama dia memberi penampar sulung pada lelaki di hadapannya ini.
“Saya nak dia betul-betul cukup rehat lepas apa yang jadi ni.”
Doktor Nadzrin mula membentak-bentak lepas doktor yang merawat Alisya tu berlalu. Ibu dengan abah betul-betul bersyukur yang Alisya tak mengalami apa-apa kecederaan yang serious. Tentang Nadzrin yang masih tak berpuas hati tu langsung tidak diendahkan.
“Kenapa tak bawa dekat tempat saya?!”
“Nadzrin, sudahlah. Alisya pun dah okey sekarang, apa lagi yang kamu tak puas hati ni? Aunty rasa dekat mana pun Alisya dirawat tak jadi satu masalah!”
Ibu mulai meninggi suara pada Doktor Nadzrin. Sepatutnya dia bersyukur yang Alisya tak apa-apa! Tapi sekarang ni dia boleh bising sebab tak bawa Alisya ke hospital tempat dia kerja? Ingat waktu kelam kabut macam tadi tu boleh ke fikir nak bawa ke mana?
“Kenapa aunty dengan uncle tak bawa Alisya dekat tempat saya?! Kalau dekat sana, mudah saya nak jaga dia!”
“Tengah kelam kabut waktu tu, Nadzrin... sekarang ni Alisya dah okaykan? Tak kisahlah dekat mana pun Alisya dirawat asalkan dia okay.”
Nadzrin terus tinggalkan hospital tu dengan perasaan tak puas hatinya lepas mendengar kata-kata orang tua Alisya tadi. Susah betul nak cakap dengan orang yang tak faham bahasa.
“Jauh betul bezanya Nadzrin dengan Hazrill. Sekurang-kurangnya, Hazrill tahu menghormati orang tua.”
“Hurmm... abang dah bagi tahu Hazrill tentang ni? Dia patut tahu...”
“Dia dah cukup kecewa dengan pertunangan Alisya dengan Nadzrin, tak akan abang nak menyusahkan dia lagi?”
Kalau boleh abah tak mahu menganggu Hazrill lagi. Yalah, hati Hazrill sudah cukup terluka mendengar berita pertunangan Alisya. Tak akanlah dia nak membebankan lagi lelaki itu dengan berita kemalangan yang menimpa anaknya kali ini pula?
“Tapi Alisya nak jumpa dia.”
“Tengoklah nanti.”
            Ibu mengeluh perlahan sebelum melangkah menuju ke bangku yang dia duduk tadi. Ya Allah, apa yang patut dia buat ni? Patut ke dia halang anaknya dari berjumpa dengan Hazrill lagi?
            “Abang, apa yang patut saya buat?”
            Abah hanya menggelengkan kepalanya sambil menepuk bahu isterinya perlahan. Dia tahu sekarang ni isteri dia tengah susah hati dengan apa yang berlaku. Mungkin masa akan mengubat segalanya…


No comments:

Post a comment