Saturday, 10 November 2012

Lara Semalam 22

DUA TAHUN LEPAS ITU:
Hazrill pelik bila melihat Alisya leka memandang dua orang kanak-kanak yang sedang leka bermain di tepi pantai itu. Apa yang istimewanya budak-budak perempuan tu sampai Alisya leka memandang? Tak cukup handsome ke aku ni sampai dia tak nak pandang? Ni yang aku jealous ni. Eh, kejap. Tak akan dengan budak-budak kecil pun aku boleh jealous? Dah tak betul ke apa kau ni, Hazrill?
“Isya?”
Alisya masih lagi leka memandang budak-budak di tepi pantai tu. Sesekali dia tersenyum melihat teletah budak-budak tu. Comel sungguh mereka ni. Kalaulah aku ada anak nanti, mesti anak-anak aku comel macam mereka ni.
“Alisya!!”
“Hah? Apa?”
Alisya terus mengurut dadanya sambil menjeling Hazrill dengan pandangan marah. Hisyh, mamat inikan suka buat aku terkejut. Kalau aku terus ‘jalan’ macam mana?
“Janganlah pandang aku macam nak telan. Apa yang seronok sangat kau pandang budak-budak tu? Tak cukup handsome ke aku dekat tepi kau ni sampai kau tak nak pandang aku? Kecilnya hati aku bila kau langsung tak nak pandang aku. Bersusah payah aku angkut kau dari KL datang ke mari. Sedihnya, aku ni macam tak dihargai…”
“Eleh, gedik pula kau ni. Aku teringat waktu kecil-kecil dulu, Hazrill. Macam tulah keadaan aku dengan Kak Sara. Sungguh, aku rindukan saat tu. Kalaulah aku boleh undurkan masa semula, aku nak kembali ke saat aku dengan Kak Sara baik dulu.”
Setitis demi setitis air mata Alisya jatuh membasahi pipi. Sungguh, seandainya dia mampu mengundurkan waktu, dia nak kembali ke saat itu. Betapa rindunya dia pada mereka.
“Isya, aku betul-betul minta maaf.”
“Apasal minta maaf kalau kau tak buat salah?”
“Aku minta maaf sebab buat kau teringat hal semalam… aku kalau boleh tak nak tengok kau menangis sebab aku rasa nak menangis sama bila kau menangis. Tapi nampaknya aku asyik buat kau menangis.”
Alisya terus mengesat air matanya sambil tersenyum. Hazrill iinikan, mana ada dia buat aku menangis. Dia buat hidup aku lebih gembira dan buat aku tidak terlalu merindui mereka. Dia juga buat aku melupakan dendam di hati ini.
“Mana ada macam tu... kaukan ceriakan hidup aku ni.”
“Hah? Betul ke? Alhamdulillah, akhirnya aku mampu mendengar kata-kata macam tu keluar dari mulut kau.”
“Kau iinikan macam budak-budak. Tapi dalam hal ni, kau lagi teruk mengalahkan budak-budak.”
Hazrill terus membuat muka sedihnya. Sebenarnya bukan sedih sangat cuma dia sengaja mengada nak minta Alisya pujuk. Rindu pula pujukan si Alisya ni… dekat sana mana ada Alisya nak pujuk dia ketika dia merajuk or sedih.
“Yalah, aku tahu aku memang teruk.”
“Dah, mula buat muka lima sen dia tu.”
Senyuman di bibir Alisya membuatkan Hazrill terpukau. Lama sungguh dia tak nampak Alisya senyum sebahagia tu.
“Hey, termenung pula kaukan? Kau dengar tak?”
“Hehe, kau cakap apa?”
Alisya menggelengkan kepalanya perlahan. Susah betul nak cakap dengan Hazrill ni. Kalau kesabaran dia tak terbang bila bercakap memang tak sah agaknya?
“Aku cakap... awek slow kau tu tahu ke yang aku ikut kau bercuti ni?”
“Hurmm...”
“Hurm apa?”
“Dia tahu. Dia pun ada sekali dekat sini...”
Alisya terdiam mendengar jawapan Hazrill itu. Jadi gadis bertuah tu adalah di tempat ini? Entah-entah mereka sudah berjanji nak bercuti bersama dan dia hanyalah penyibuk di antara mereka?

“Lah, kalau awek kau ada bercuti dekat sini buat apa kau ajak aku. Nanti buat ribut sahaja kalau awek kau jealous.”

No comments:

Post a comment