Monday, 13 October 2014

Lara Semalam 48

Alisya tersenyum puas bila dia berjaya ‘senyapkan’ Doktor  Nadzrin buat beberapa saat. Berani dia nak sentuh pipi aku? Jangan haraplah dapat. Dia tak tahu yang aku ni belajar seni mempertahankan diri... kan dah dapat sebiji.
“Tolong keluar. Jangan sampai saya nampak muka awak depan mata saya lagi, Doktor  Nadzrin! Kalau saya nampak muka doctor lagi, saya tak akan teragak-agak untuk buat laporan polis. Kalau saya mahu, saya boleh ambil tindakan ke atas doktor. Now, leave!”
Doktor  Nadzrin terus berlalu dengan perasaan tak puas hati. Kau jangan ingat aku pergi sebab aku mengalah, Alisya... aku akan pastikan kalau aku tak dapat kau, dah tentu-tentunya dia pun tak akan dapat kau juga!
“Ibu, abah... mana Hazrill?”
Ibu terus mengusap kepala anaknya itu. Kalau bukan sebab dia menghalang Alisya mencari Hazrill, pasti semua ini tak akan berlaku. Anaknya ini pasti tak akan jatuh dari tangga.
“Ibu nak Isya rehat dulu... nanti dah sihat sikit baru kita pergi jumpa dia.”
Alisya hanya mendiamkan diri sebaik  sahaja mendengar jawapan ibu walaupun dalam kepalanya masih banyak persoalan yang aku nak tanya. Kenapa ibu cakap baru pergi jumpa dia? Pergi ke mana? Apa dah jadi antara aku dengan Hazrill sepanjang aku hilang ingatan dulu?
“Isya rehat dulu ya, kami nak keluar sekejap.”
“Hurmm.”
“Kak Sara keluar dulu ya?”
Alisya menarik tangan kakaknya sebelum kakaknya sempat melangkah menjauhi katilnya. Hanya pada kakaknya sahaja yang dia harapkan.
“Kak Sara, kalau Hazrill datang kejutkan Isya okey?”
Bila mendengar permintaan Alisya, Kak Sara hampir-hampir menitiskan air mata di hadapan Alisya. Ya Allah, kesiannya Alisya. Dia langsung tak tahu ke Hazrill dah pergi?
“Janji dengan Isya kalau Hazrill datang tolong kejutkan Isya.”
Kak Sara menganggukkan kepalanya sambil menahan sebak yang bertandang di sanubarinya. Ya Allah, kesiannya adik aku ini. Hazrill mungkin tak akan kembali semula untuk menjenguknya.
“Akak janji, sayang. Nanti kalau dia datang akak bagitahu Isya.”
Kak Sara melangkah keluar dari dalam wad yang menempatkan Alisya dengan linangan air mata. Ya Allah, tabahkanlah hati adikku ini.

No comments:

Post a comment