Monday, 13 October 2014

Lara Semalam 40

SUDAH sebulan berlalu namun Alisya masih lagi tidak mengingati apa-apa pun pasal Hazrill meskipun sudah banyak usaha yang dicurahkan dan bukti yang dilonggokkan pada Alisya dalam usaha untuk mengembalikan memori Alisya yang hilang tu.
when i miss you, i close my eyes and i can see that person better,
i try to forget and erase, but i get reminded of that person more,
i told myself a lie thinking that, that person would come back,
that person never said that she will be coming back, but all i can do is wait,
the sin of loving you more, the sin of missing you a lot,
because of you, and because of sin, im crying with pain... like this.
Berkali-kali Hazrill mendengar lagu Love Sick yang dinyanyikan oleh kumpulan FT Island yang menjadi kegemaran Alisya sebelum kemalangan itu berlaku. Dia betul-betul sudah putus asa. Hadiah terakhir yang Alisya beri padanya masih lagi terletak elok di atas almari dan masih berbalut. Dia tak ada tenaga nak menyentuh hadiah tu sejak Alisya lupa semua tentang dia.
“Ya Allah, Rill! Apa nak jadi dengan kau ni hah?! Sampai bila kau nak berkurung dalam bilik ni?”
“Jangan kacau Rill lah.”
Kak Zita terus menutup lagu yang sungguh membingitkan telinganya selama seminggu ini. Sampai bila adiknya nak menyeksa diri sebegini? Keadaan Alisya tak akan berubah jika adiknya itu berkurung di dalam bilik sambil meratapi nasibnya. Makan tak nak, pergi office tak nak, apa pun tak nak…sampai bilalah adiknya nak berterusan sebegini?
“Kau ingat Alisya akan ingat kau ke kalau kau macam ni sahaja tiap hari?”
Kak Zita menarik langsir yang tertutup. Sejak Alisya hilang semua memori tentang Hazrill, Hazrill asyik duduk bergelap sahaja di dalam biliknya. Dia betul-betul risaukan keadaan adiknya itu.
“Rill dah putus asa, kak. Dia dah lupakan Rill. Apa lagi Rill nak buat kalau dia tetap tak percaya apa bukti yang Rill dah longgokan pada dia?”
“Hazrill! Kalau dulu kau sanggup tunggu dia sembilan tahun, kenapa sekarang ni tak sanggup tunggu dia sembuh?”
Hazrill mengesat air matanya yang kembali menitis. Penantian ni satu penyeksaan, sampai bila aku nak menunggu Alisya sembuh? Tunggu Alisya sembuh ni macam menunggu buah yang tak gugur.
“Kalau kau dah tak sanggup tunggu dia, tak payah tunggu dah. Kau carilah orang lain!”
Semudah itu Kak Zita suruh dia mencari orang lain? Tidak, hatinya tidak menginginkan cinta dari orang lain. Dia hanya mahukan Alisya. Hanya Alisya sahaja yang berhak berada di dalam hatinya.
“Tak mungkin, kak. Cinta Rill hanya untuk Isya.”
“Kalau macam tu, usahalah untuk dapatkan cinta dia semula! Kau ingat dengan berkurung dalam bilik ni, meratapi apa yang terjadi akan dapat kembalikan memori dia?! Aku ni bukan makin muda, Hazrill. Tak boleh ke kau tak susahkan hati aku? Aku ni dah tak larat dah…”
Kata-kata kakaknya membuatkan Hazrill terfikir untuk melakukan sesuatu. Hurm, aku patut cuba. Kalau aku tak cuba, aku akan menyesal.
“Kak, Rill nak keluar. Akak tolong doakan Rill berjaya dalam misi terakhir Rill.”

LAMA Alisya merenung album gambar perkahwinan Kak Sara dengan Aidil di laman rumah. Dia masih lagi tidak dapat percaya yang Kak Sara sudah berkahwin dengan tunangnya.
Waktu Hazrill tiba di hadapan rumah, lama dia merenung Alisya dari dalam kereta. Ya Allah, rindunya aku pada dia.
“Isya, masa untuk makan ubat.”
“Hurm... ibu, macam mana Kak Sara boleh kahwin dengan Aidil? Bukan ke dia tunang Isya? Isya tak faham kenapa Kak Sara boleh kahwin dengan tunang Isya… apa yang dah jadi sebenarnya ni? Isya dah ada orang lain ke?”
“Sebenarnya…”
“Assalamualaikum...”
Ibu dengan Alisya terus menoleh ke arah pintu. Ibu terus tersenyum sebaik  sahaja melihat siapa yang datang. Dah lama Hazrill tak datang ke rumah ni. Busy sangat ke?
“Wa’alaikumussalam... apa pasal dah lama tak datang?”
“Rill busy sikit. Isya apa khabar?”
“Isya? Dia sihat sahaja cuma masih belum ingat apa-apa pasal kamu lagi, Hazrill. Aunty dah tunjuk gambar-gambar kamu semua, dia masih belum ingat lagi.”
Hazrill menganggukkan kepalanya perlahan. Dia tak terkejut pun dengar berita yang disampaikan Ibu Alisya itu.
Aunty, Rill nak minta izin bawa Isya keluar.”
“Keluar? Aunty tak tahulah Isya nak ikut ke tak...”
Ibu menoleh ke arah Alisya yang masih lagi leka membelek album kahwin Kak Sara. Mahu ke anaknya itu ikut Hazrill? Dia takut anaknya itu tak mahu pergi sahaja nanti.
“Saya kena cuba juga, aunty. Ini usaha saya yang terakhir, kalau dia masih belum boleh ingat lagi, saya sendiri yang akan undur diri. Kalau aunty nak ikut sekali pun tak apa.”
Akhirnya Alisya mahu juga keluar bila ibunya beri jaminan akan ikut sekali. Hazrill betul-betul harapkan yang plan dia akan berjaya.
Mac Donald?”
Yupp, Mcd. Jom, kita masuk.”
            Ibu dan Alisya melangkah masuk ke dalam Mac Donald itu dengan kerutan di dahi. Kenapa mereka dibawa ke sini? Apa yang ada dekat sini sampai mereka perlu datang dari jauh semata-mata mahu ke sini sahaja?
            “Ibu, kita nak buat apa dekat sini?”

No comments:

Post a comment