Monday, 13 October 2014

Lara Semalam 37

SEBAIK  sahaja habis membeli barang-barang yang diperlukan, Alisya dengan Kak Sara tinggalkan pasaraya Giant dengan trolley yang penuh dengan barang.
“Ada nak pergi mana lagi?”
“Isya nak beli cake... hari ni hari lahir Hazrill.”
“Jom, kita pergi kedai cake kawan akak.”
“Jom.”
Alisya betul-betul gembira ketika memilih cake yang tersusun cantik di raknya. Hurm, banyak betul cake yang nampak sedap di matanya. Agaknya Hazrill suka tak dengan kejutannya?
“Isya nak yang mana?”
Kak Sara turut memandang ke arah cake di dalam rak kaca. Terliur pula tengok cake yang cantik-cantik dalam rak kaca ni. Nak beli cake yang mana eh? Tiba-tiba rasa lapar pula tengok semua cake ni.
“Isya nak yang nilah. Comel.”
“Akak pun berkenan yang ni juga.”
Alisya merenung kek di hadapannya dengan senyuman yang tak pernah lekang di bibir. Dia berharap sangat Hazrill suka cake yang dia pilih ini.
“Kalau Isya tak sempat nak bagi cake ni pada Hazrill, Kak Sara boleh pastikan tak yang cake ni sampai juga dekat tangan Hazrill?”
“Apa pula tak sempat? Mesti sempat punya.”
Alisya hanya tersenyum sebelum mengangkat bahunya. Entahlah, dia rasa macam dia tak sempat sahaja nak sambut birthday Hazrill bersama-sama tahun ini.
“Kak Sara rasakan, Hazrill suka tak dengan kek ni?”
“Inshaallah, akak pasti dia suka. Lagipun apa benda yang datang dari orang kesayangannya, dia pasti akan suka dan hargainya.”
“Oh, ya ke?”
Lama Kak Sara memandang Alisya. Hari ni adiknya itu betul-betul aneh. Dia tak pernah nampak Alisya segembira ini. Ketika bertunang dengan Aidil dulu pun tak segembira ini.
“Kak Sara, Isya nak pergi beli hadiah sekejap. Kak Sara tunggu dalam kereta ya? Nak ajak Kak Sara teman, mesti Kak Sara dah penat nak berjalankan?”
“Hurm, jangan lambat. Ni abah dah banyak kali call suruh kita balik cepat.”
“Inshaallah, kalau kita sempat balik…”
Alisya terus melangkah masuk ke dalam kedai jam berhampiran dengan kedai cake tu. Lepas mendapatkan hadiah untuk Hazrill, Alisya terus melangkah ke arah kereta dengan perasaan berbunga-bunga. Waktu itu Alisya langsung tak perasaan yang ada kereta entah dari mana muncul terus meluncur laju ke arahnya.
“Alisya!!!”
Tak sampai beberapa minit, badan Alisya melambung ke udara sebelum terhempas di atas jalan raya. Ya Allah! Alisya!! Kak Sara terus berlari menghampiri Alisya. Kereta yang melanggar Alisya laju meninggalkan kawasan tanpa berhenti walaupun buat seketika.
“Alisya!! Tolong!! Tolong adik saya... Ya Allah, Alisya...”
Teresak-esak Kak Sara menangis sambil memangku kepala Alisya dengan tangannya. Tak sampai seminit dia terkulai layu disebelah Alisya. Waktu tu, dia telah kehilangan bayi yang dia tengah kandung. 

No comments:

Post a comment