Wednesday, 30 January 2019

How to unloved someone?? Part 4


FARA menyusun baju-baju yang akan dibawa ke Pangkor dengan perasaan yang berbelah bahagi. Macam mana kalau Maksu dengan Paksu terasa hati dengan mereka nanti? Patut ke dia batalkan sahaja untuk ke Pangkor tu? Tapi ada betulnya apa yang dikatakan oleh Ema. Kalau mereka pergi pun bukannya ada kepentingan apa pun. Mereka hanya pergi untuk memuaskan hati Maksu dan Paksu sahaja. Belum tentu lagi Ameer dengan Dhurrah mahu mereka hadir ke majlis itu nanti.

Please, Fara… buang rasa bersalah tu. Kalau tak pergi majlis tu, bukannya majlis tu tak boleh berjalan langsung. Lagipun mama dengan abah akan pergi…cukuplah tu. Dah sampai masanya untuk kau fokus dekat kebahagian kau.

“Fara, esok kita naik satu kereta dengan Redza and kawan dia tau.”
“Aku tak kisah mana-mana… yang paling penting aku tak nak drive.
“Huh, pemalas punya perempuan. Ingat kau tu tuan puteri ke apa nak dijemput dihantar setiap masa? Lesen dalam purse tu nak buat apa? Hiasan je?”
Well…  macam kau tak kenal aku. Lesen tu kalau bukan sebab mama yang paksa aku ambil dulu, aku rasa sampai ke sudah aku tak berlesen.”

Bantal kecil yang elok tersusun di atas katil dicapai dan dicampakkan ke arah Fara yang sedang sibuk memilih baju di almari. Apa agaknya masalah perempuan ni… takut sangat nak bawa kereta. Kalau nak pergi kerja atau kelas lagi sanggup booked grab dari bawa kereta. Nak kata tak ada kereta… kereta Myvi comel milik gadis itu elok sahaja tersadai di dalam garaj. Tak pernah sekalipun gadis itu mahu membawa kereta itu.

“Kereta kau dalam garaj tu…berapa lama nak biar tersadai tak berusik? Buat apa kau penat bayar bulan-bulan kalau tak bawa?”
“Aku bukannya apa, Ema… macam mana kalau aku buat orang lain kemalangan nanti? Aku bukan tak percayakan orang lain yang bawa kereta tu…aku tak percaya dekat diri aku sendiri nak bawa kereta.”
“Macam-macamlah kau ni… sampai bilanya kau nak berani kalau kau tak cuba bawa?”


HAKIM melirik pandangannya ke arah jam di dinding. Ini yang payah bila berjanji dengan insan yang bernama Redza ni. Janji nak datang pukul sembilan... ni dah sembilan setengah dah ni. Betul-betul janji melayu pakcik seorang ni. Nasiblah kawan… kalau tidak dah lama kena hempuk dengan dia.

“Assalamualaikum, bro… sorry aku terlambat sikit.”
“Waalaikumussalam… hurm, sampai pun kau. Ingatkan esok baru sampai.”

Redza tersengih sambil menggaru pipinya yang tidak gatal. Sedar tentang kesilapan dirinya. Tapi kali ni dia bukan sengaja nak datang lewat. Faham sahajalah insan yang bernama Nur Ema Shahira kalau bersiap macam mana. Baik Ema atau Fara… sama sahaja akan mengambil masa yang lama untuk bersiap.
 “Kau faham sahajalah bila tunggu perempuan dua orang ni bersiap macam mana.”
“Dua orang? Siapa lagi seorang?”
“Oh, ya… aku terlupa nak bagitahu Ema bawa kembar dia sekali join trip kita.”
“Ema ada kembar? Sejak bila perempuan tu ada kembar? Kenapa selama ni aku tak tahu? Aduh!” Hakim terus menggosok kepalanya geram. Minah ni ingat dia tak bayar zakat ke main ketuk-ketuk kepala ni?

“Sakitlah, perempuan.”
“Apa yang lama sangat korang ni? Naik kematu punggung aku tunggu korang dalam kereta tahu tak?”
“Malang betul si Redza ni kalau dia jadi berbinikan kau, Ema.”
“Eh, hello… lagi untung dia kalau dia berbinikan aku, okey? Dahlah pandai cantik, pandai masak… pandai mengemas, pandai cari duit sendiri… kan, sayang?”

Redza tertawa kecil bila Ema mula mendabik dada. Kalau orang lain pasti rasa annoying dengan perangai gadis itu namun perangai gadis itu yang membuatkan dia jatuh cinta pada gadis itu. Gadis itu terlalu unik dan dia tak pernah jumpa gadis seunik Ema.

“Kau tertinggal sesuatu, Ema… kuat perasan!”
“Eh, mamat ni… teringin nak makan bubur sahaja ke sebulan?”
“Lagi satu kaki buli. Malang berganda-ganda nasib kau, Redza. Serious, menggunung simpati aku dekat kau.”
“Dahlah, malas aku nak layan perangai tak betul kau ni. Kalau dilayan sampai ke tahun depan tak habis. Sayang, jomlah gerak sekarang. Kang lewat pula sampai sana.”
“Redza je? Aku?”
“Ah, kau… ada kakikan? Jalan sendiri pergi dekat kereta kalau nak ikut. Tak payah nak tunggu aku jemput bagai.”

Sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam kereta, Redza terkedu tatkala melihat kembar ‘Ema’ yang sedang leka dengan handphonenya. Betul-betul saling tak tumpah seperti Ema cuma yang membezakan antara Ema dengan kembarnya adalah gadis itu bertudung dan Ema pula free hair.

“Kau dah kenapa, bro? Terpikat dengan kembar aku ke? Single and available lagi tu dan yang paling penting cantik macam akukan?”
“Ceh, perasan.”

- to be continue - 

No comments:

Post a comment