Thursday, 24 January 2019

How to unloved someone?? Part 2

SEPANJANG majlis berlangsung, Fara hanya mempamerkan reaksi selamba sahaja seperti tiada apa-apa yang pernah terjadi antara dia dan Ameer sebelum ini sedangkan hatinya berkocak hebat disaat melihat lelaki itu bersanding dengan gadis pilihan hatinya di atas pelamin. Saudara mara yang rata-ratanya tahu mengenai kisahnya yang tidak berhenti-henti berbisik sesama sendiri tidak dipedulikan. Ema juga mengotakan janjinya untuk sentiasa berada disisinya dan tidak buat perangai yang bukan-bukan sepanjang mereka berada di situ.

"I nak cakap dengan you sekejap."
"Kau nak apa dekat sini, Ameer? Pergilah balik dekat isteri kesayangan kau tu."
"I cakap dengan Fara bukan dengan you. You boleh diam tak?!"

Fara terus bersuara untuk menghentikan perdebatan kecil di antara Ameer dan kembarnya. Mereka datang sini dengan niat yang baik dan dia tak mahu menjatuhkan air muka sesiapa di sini. Cukup-cukuplah kehadirannya ke majlis ini sudah memberi bahan untuk mereka membawang hari ni.

"Saya rasa lebih baik awak balik semula ke tempat awak, Ameer. Jangan memalukan diri awak dekat sini. Kami datang hanya untuk memenuhi permintaan Paksu and Maksu. Kami tak ada niat nak buat kecoh atau apa kalau itu yang awak risaukan. Ema, jom kita ke sana..."
"I belum habis cakap dengan you, Fara..."

Fara terus bangun dan menarik tangan kembarnya. Banyak hati dan air muka yang perlu dijaga di sini. Dia tak mahu disebabkan dia...semuanya jadi kacau. Lagipun mulut si Ema ni bukannya boleh percaya. Takut majlis perkahwinan orang jadi gelanggang untuk berdebat pula nanti.

"Berlagak bagus. Macam manalah kau boleh tersuka dekat dia tu. Huh! Menyampah betul aku dekat dia. Muka tak adalah handsome mana tapi berlagak macam dia tu kegilaan ramai. Aku agak bini dia ‘buta’lah… nasiblah kau dah ‘celik’ kalau tak, tak tahulah aku nak cakap macam mana."
"Ema, bercakap tu berpada-pada sikit. Dinding dekat sini ada telinga... tak pasal nanti timbul fitnah pula. Sudah-sudahlah bagi bahan dekat mereka nak bergossip."
"Yalah, ustazah... kau sahajalah yang betul."

Mama dan abah yang sedang leka berbual dengan Paksu dan Maksu segera dihampiri. Apa lagilah yang dibualkan oleh mereka? Nak kata jarang jumpa... tiap hujung minggu mereka akan berkumpul di rumah Maklong. Ada sahaja topik yang dibualkan mereka tiap kali berjumpa. Tak bosan ke mereka pusing-pusing asyik jumpa muka yang sama.

"Dah makan dah anak-anak dara Paksu ni?"
"Dah, Paksu... si Ema ni siap makan sampai bertambah. Macamlah Paksu tak kenal dengan perangai Ema yang kuat makan ni." usik Fara sambil menolak bahu kembarnya.
"Eh, tolong sikit ya? Dia yang makan macam nak habiskan semua makanan yang ada cakap orang pula. Ema siap kena ingatkan banyak kali supaya ingat dekat orang belakang."

Paksu tergelak kecil melihat telatah kembar di hadapannya itu. Walaupun masing-masing dah besar panjang tapi perangai masih tak berubah lagi. Masih lagi keanak-anakan. Wajah Fara yang sedang ketawakan kembarnya dipandang lama. Kalau ikutkan hati tuanya, dia mahu menjadikan gadis muda itu sebagai menantunya. Dia berkenan betul dengan anak saudaranya itu namun apakan daya... kita hanya mampu merancang tapi Tuhan yang menentukan.

"Terima kasih sebab sudi datang, Fara."
"Paksu ni... tak akanlah kami tak datang wedding cousin sendiri. Fara dengan Ema kan dah janji nak datang... tak akanlah kami nak mungkir janji pula?"

Mama tersenyum sambil memeluk bahu anak-anak daranya. Dia betul-betul bangga dengan mereka. Alhamdulillah, mereka tak salah dalam mendidik anak-anak mereka selama ini. Fara dan Ema bukan sahaja sudah berjaya dalam kehidupan masing-masing, mereka berdua juga tak pernah merungsingkan hati tuanya.

"Amboi anak-anak mama ni. Kalau dah jumpa paksu dia... terus lupa dekat mama dengan abah ya? Ni yang mama rasa jealous tiba-tiba ni."
"Mana ada lupa…mama dengan abah tetap nombor satu dalam hidup kami selepas Allah."
"Yalah tu... macamlah mama tak tahu kalau boleh kamu berdua ni langsung tak nak berenggang dengan paksu dia tu."
"Kami ni tak ada anak perempuan, Reen. Dekat budak berdua ni sahajalah tempat kami nak menumpang kasih." Maksu yang sedang berbual dengan abah terus mencelah tatkala mendengar kata-kata birasnya. Kalau tiada si kembar itu, tak merasalah mereka peluang nak ada anak perempuan.
"Lepas ni Maksu dah ada geng untuk temankan Maksu kalau kami berdua tak ada."
"Anak dengan menantu lain..."
"Apa yang lainnya? Dua-dua anak jugakan? Lega hati Ema dengan Fara sebab lepas ni Durrah bolehlah tengok-tengokkan Maksu dengan Paksu untuk kami. Tak adalah kami risau lepas ni bila ada yang boleh jagakan Maksu dengan Paksu."

Fara menganggukkan kepalanya menyetujui kata-kata Ema. Kalau mereka tak ada lepas ni, tak adalah maksu kebosanan lagi dekat rumah kalau paksu kerja. Ada juga kawan maksu nak borak lepas ni.

“Maksu harap lepas ni Fara dengan Ema jangan serik pula datang rumah kami. Maksu tak naklah sebab Durrah, kamu tak nak datang rumah dah.”
“Kenapa Maksu cakap macam ni? Tak kanlah kami nak buang Maksu dengan Paksu lepas ni? Kitakan keluarga… kalau kami tak boleh nak datang jumpa Maksu dengan Paksu setiap hari macam dulu, kita masih boleh jumpa tiap hujung minggukan?”


LEWAT petang itu Ameer menghampiri Fara ketika gadis itu sedang sibuk membantu mengemas di dapur ketika semua sanak saudaranya yang lain sedang mengemas di luar rumah. Ini sahaja peluang dia untuk bercakap dengan gadis itu tanpa gangguan orang lain. Bukan dia tak ada hubungi gadis itu, namun gadis itu sudah menyekat nombor telefonnya.

"Fara...I nak cakap something dengan you sekejap."
"Saya tengah busy sekarang ni."
"Fara, I nak cakap tentang kita..." ujar Ameer sambil menarik tangan Fara yang sedang sibuk mengelap pinggan mangkuk.

Fara cepat-cepat menarik semula tangannya yang dipegang oleh Ameer. Sudah gila ke lelaki itu sesuka hati memegang tangannya? Kalau saudara mara mereka nampak atau kalau Durrah nampak macam mana? Dia tak mahu menimbulkan apa-apa masalah di antara mereka.

"Antara awak dengan saya dah tak ada apa-apa yang nak dibincangkan. Saya harap benda macam ni tak akan berlaku lagi."
"Fara, dah siap kemas ke? Mama dengan Abah dah ajak balik... kau? Kau buat apa dekat sini? Mana isteri kesayangan kau tu? Buat apa kau cari Fara lagi?" Ema terus bercekak pinggang tatkala melihat Ameer turut berada di dapur.Mamat ini kan… pantang sahaja nampak Fara seorang diri, laju sahaja nak mengendeng. Dasar lelaki gatal! Bini dekat luar pun sempat lagi nak buat kerja.

"Ema, ni antara I dengan Fara. You boleh tak jangan masuk campur."
“Sayang, merata I cari you. You borak apa ni sampai dekat luar I boleh dengar suara you all.”

Ameer meraup mukanya kesal. Lagi satu gangguan datang. Kenapa susah sangat dia nak berbincang dengan Fara tanpa gangguan sesiapa pun? Ada sahaja manusia-manusia yang datang mengganggu.

"Tak ada apa-apa, sayang. I cuma borak kosong dengan cousin I ni… you ingat lagi tak ni Ema dengan Fara.”

Muka Durrah terus berubah bila mendengar nama Fara yang meluncur keluar dari mulut suaminya. Oh, inilah perempuan yang hangat diperkatakan dari hari pernikahan dia tu? Hurm, bukannya cantik sangat pun. Apa yang dia buat dekat sini? Siapa yang jemput perempuan tu datang ke majlisnya.

“Oh, I tak berapa ingatlah. Ramai sangat tetamu yang datangkan sampai tak cukup tangan nak melayan. Sayang, jomlah teman I dekat depan. Mummy and daddy dah nak balik tu.” Durrah terus menarik tangan suaminya keluar dari dapur tanpa menyapa cousin suaminya itu.

“Eh, bagusnya perangai perempuan tu. Memang elok sangatlah jadi bini mamat perasan bagus tu. Sesuai sangat! Seorang perasan handsome dan bajet bagus… seorang lagi hidung tinggi ke langit and langsung tak ada manners. Bagus sangat. Harapnya kekallah sampai ke sudah.”
“Ema…”
What?Betullah aku cakap… perempuan tu memang tak ada adab langsung.”


To be continue...

No comments:

Post a comment