Thursday, 24 January 2019

How to unloved someone? Part 1




TAKDIR Allah... apa kudratnya mahu melawan takdirNya? Dia nak cakap apa lagi kalau sudah tertulis sejak azali lagi yang di antara mereka memang tiada jodoh. Sakit macam mana pun hati dia ketika ini, dia tak akan sesekali menjatuhkan martabatnya sebagai seorang wanita dengan melutut merayu menagih cinta pada orang yang tidak sudi. Kuatlah wahai hati.. inshaallah satu hari nanti Allah swt akan pinjamkan seorang lelaki untuk dijadikan sebagai suami. Perancangan Allah tu kan lebih indah?

Ikhlaskan hati, Fara. Terima ketentuan Allah dengan hati yang terbuka. Putus cinta tu soal biasa.. doakan sahaja kebahagiaan untuk mereka. Dia pun dah selamat jadi suami orang sekarang ni. Yakinlah Allah akan ganti kesedihan yang kau rasa sekarang ini dengan kebahagian satu hari nanti.

"Kau okey tak ni, Fara? Kalau kau tak okey, kita balik sahajalah. Bukannya majlis ni tak boleh berjalan tanpa kita."
"Aku okeylah, Ema... jangan risau pasal aku." ujar Fara sambil menepuk bahu kembarnya perlahan.
"Aku sebenarnya tak faham dengan kau ni. Orang dah buat macam-macam dekat kau  tapi kau masih lagi bersusah payah nak datang majlis dia. Kalau akulah jadi kau... peduli apa aku dengan Paksu and Maksu tu. Hati and perasaan aku lebih penting."
"Dah tak ada jodoh, Ema... nak buat macam mana?Lagipun tak akan sebab aku dengan dia putus, kita nak putus saudara dengan mereka pula?"

Ema mengetap bibirnya menahan geram. Kenapalah kembar dia ni baik sangat hah? Senang sangat nak memaafkan orang. Sepuluh tahun kot kembarnya tunggu lelaki tak guna tu... sudahnya ini yang mereka balas?

"Hidup ni mudah je, Ema... tak perlulah kita nak serabutkan dengan benda-benda yang tak penting."
"Senang betul kau maafkan dia kan? Macam-macam kau korbankan untuk dia, Fara. Kau sanggup tak kejar cita-cita kau sebab dia tapi ini yang dia balas pada kau? Kalau aku dekat tempat kau… tak sesenang ini aku terima apa yang diaorang buat ni."

Fara tersenyum sambil menggelengkan kepalanya. Mereka berdua ni nama sahaja kembar tapi perangai bagai langit dengan bumi. Berbeza seratus peratus! Kalau dia jenis yang telan sahaja apa yang jadi, Ema pula jenis yang tak akan berdiam diri sehingga apa yang dia mahukan tercapai.

"Okey... sekarang ni kau nak aku buat apa? Pergi melutut merayu pada dia? Rosakkan majlis orang atau buat perangai toreh-toreh tangan aku semua tu? Kau ni terlalu banyak tengok telenovela ni, Ema... kalau aku buat semua tu, belum tentu lagi dia nak kembali pada aku. Aku dah cukup happy sekarang ni sebabnya aku ada Allah, aku ada kau... mama and abah. Itu dah cukup untuk aku."

Ema menganggukkan kepalanya perlahan. Kalau itu yang dimahukan oleh Fara, dia akan turuti sahaja kemahuan gadis itu. Lagipun ada betulnya apa yang dikatakan kembarnya itu. Tak akanlah sebab cinta, mereka mahu bermusuhan pula?

"Aku doakan agar kau jumpa orang yang berjuta kali ganda lebih better dari dia. And satu hari nanti dia akan sedar yang dia tu rugi besar tak pilih kau sebagai isteri dia."
“Amin… aku harap Allah makbulkan doa kau tu.”



To be continue...

No comments:

Post a comment