Tuesday, 1 December 2015

Lara Semalam Episode 56

TANPA pengetahuan Maisara, Hazrill membawa sampel rambut Naufal dan sampel rambutnya ke hospital berdekatan. Mujur Kak Sara beri jalan padanya. Kalau tak sampai bila-bilalah dia akan serabut dengan masalah ni.
Ya Allah, tunjukkanlah jalan keluar dari kemelut ini.”
Abang buat apa dekat sini?”
Hazrill terus menoleh bila mendengar suara Maisara di sebelahnya. Dia ni buat apa dekat sini? Dia ikut aku dari tadi ke? Hisy, dia ni dah kenapa? Mana sahaja aku pergi mesti dia ada dekat situ.
Tak akan semua benda nak kena beritahu?”
Salah ke saya bertanya? Lagipun abang tu bakal suami saya.”
Hazrill dah terasa rimas bila Maisara mula sibuk ambil tahu hal dia. Selama ni tak pernah peduli pun apa yang dia buat kenapa tiba-tiba hari ni dia sibuk?
Belum jadi suami. So, tak perlulah ambil tahu semuanya.”
Abang!”
Sini hospital, tolong kawal sikit baran awak tu. Lagipun saya dah penat bergaduh mulut dengan awak.”
Hazrill terus berlalu dari situ meninggalkan Maisara terkulat-kulat seorang diri. Dasar jantan tak guna! Berani dia buat aku macam ni?! Dia ingat aku ni apa?
Sayang, you dah lama sampai ke?”
Muka Maisara terus dimaniskan bila melihat Nadzrin menghampirinya dengan senyuman. Nadzrin! Kalau Hazrill selalu buat dia naik hantu, Nadzrin pula selalu buat dia tersenyum. Kau ingat aku nak sangat kahwin dengan kau, Hazrill? Kau silap besar.
Mana ada, I baru sampai.”
You tak bawa budak tu datang ke?”
Malaslah I nak bawa dia. Hari tu dia hampir-hampir terlepas cakap dengan Hazrill bodoh tu pasal you. Mujur I perasan. Lagipun buat apa nak bawa dia, dia tu tak habis-habis menyusahkan I. I tak sabar nak hantar budak tu pergi lepas semua ni selesai.”
Sabarlah, dah tak lama dah. Jomlah, sayang.”
Maisara terus memaut lengan Doktor Nadzrin mesra. Kau silap besar kalau kau fikir aku nakkan kau, Hazrill. Aku ada yang lebih hebatlah dari kau.
DI cafe, Alisya betul-betul tak percaya apa yang dia nampak hari ni. Doktor Nadzrin dengan perempuan yang jumpa dia ketika di pulau hari tu. Apa kaitan dia orang berdua? Nak kata adik beradik rasanya mustahil sebab perangai dia orang berdua tu terlajak mesra dan agak keterlaluan di khalayak ramai.
Mujurlah Alisya memilih untuk makan di meja tersorok hari ni kalau tak dia pasti doktor sengal tu pasti akan perasan kehadiran dia di situ. Apa sebenarnya hubungan mereka berdua?
Sayang, sekejap lagi kita pergi shopping nak tak? Kita dah lama tak keluar sama-sama macam ni.”
Shopping? Sure, why not? Lagipun you dah banyak bersusah payah untuk Ikan?”
Maisara terus memaut lengan doktor itu dengan senyuman penuh menggoda. Inilah yang membuatkan dia sayangkan lelaki ini. Apa sahaja yang dimahukan, pasti lelaki itu akan beri.
Jomlah kita pergi beli apa yang you nak tu.”
Alisya terus beredar daripada cafe tu tak lama lepas pasangan kekasih tu beredar. Dia sangat-sangat pasti yang mereka tu bukan adik beradik atau saudara mara selepas memerhatikan mereka selama beberapa jam.
Hello, Eqal.”
Oii, apa pasal Isya dah lama tak call Eqal hah? Nama sahaja sepupu tapi macam nilah Isya buat Eqal kan? Eqal tahulah Eqal tak handsome…”
Alisya mengeluh perlahan. Isyh, mamat inikan… aku belum sempat cakap apa-apa dia dah potong cakap aku and terus buat kesimpulan sendiri. Inilah yang menyebabkan aku malas nak call dia ni.
Bukan pasal Eqal handsome ke tidak… Isya ada masalah sikit. Sorrylah, lain kali Isya tak buat lagi.”
Kali ni Eqal maafkan Isya. Eh, Isya call Eqal ni kenapa? Mesti ada sebabnya kalau tak mustahillah Isya nak call Eqal kan?”
Eqal, Isya nak minta tolong dengan Eqal ni.”
Eqal dah agak dah!”
Bila mendengar Eqal ketawa terbahak-bahak bila tekaannya mengena, Alisya mengeluh perlahan. Hisyh, macam-macamlah sepupu aku seorang ni.
Boleh ke tidak ni?”
Gila tak boleh tapi macam biasalah bukan semuanya free lah.”
Alisya mengeluh perlahan. Eqal ni aku tengah serious and tak ada masa nak bergurau, dia boleh pula main-main dengan aku. Aku cari orang lain baru tahu.
Kalau kerja Eqal memuaskan hati Isya, Isya bayar double.”
Amboi?”
Eqal mula serious dan tak main-main bila Alisya langsung tak ketawa bila dia mengusik. Penting benar nampaknya kali ni.
Isya betul-betul serious ni Eqal. Benda ni berkait rapat dengan hidup dan mati Isya.”
Kali ni pasal siapa?”
Nanti Isya e-mail maklumat dan gambarnya. Thanks, Eqal.”
Alisya terus memandang ke arah Doktor Nadzrin dan Maisara yang sudah jauh berjalan di hadapan. Apa agaknya hubungan mereka berdua? Nak kata mereka adik beradik, dia berani kerat jari yang mereka bukan adik beradik.
Apa agaknya hubungan mereka berdua?”


BERSAMBUNG...

No comments:

Post a comment