Thursday, 31 December 2015

Lara Semalam Ep64

LEPAS bersalaman dengan kakaknya, Hazrill terus beredar dari rumah tu. Sebenarnya dia bukan ada benda penting nak dibuat pun, dia hanya mahu menenangkan fikiran buat sementara waktu.
Kenapalah payah sangat untuk aku lupakan dia?”
Hazrill!”
Hazrill terus menoleh bila mendengar ada orang memanggil namanya. Lah, perempuan ni lagi? Macam mana dia boleh dapat tahu keberadaan aku dekat sini? Setahu aku, aku tak pernah beritahu rumah Kak Zita dekat sini… dia ikut aku ke?
Mana kau sorokkan budak tu!!”
Dahi Hazrill terus berkerut mendengar bahasa yang digunakan Maisara itu. Hari ni baru terkeluar semua perangai sebenar wanita itu. Hilang terus segala kelembutan dalam setiap bicaranya selama ini.
Apa yang awak merapu ni, Maisara? Budak apa? Cuba awak cakap baik-baik… saya belum pekak lagi.”
Apa maksud dia ni? Sorokkan apanya? Budak mana pula yang aku sorokkan? Maisara ni betul-betul mengusutkan lagi hidup dia yang sememangnya sudah kusut itu. Datang tak bagi salam, main terus serang sahaja. Entah budak mana yang dicarinya, dia pun tak tahu.
Kau jangan buat bodoh dekat sini! Aku tanya mana budak tu?!!”
Budak mana ni? Boleh tak jangan terus melenting dekat sini? Budak mana yang awak maksudkan ni?”
Mana Naufal? Aku tahu sebelum ni kau ada datang jumpa dia senyap-senyap. Mana kau sorokkan budak tu?”
Hazrill menggelengkan kepalanya beberapa kali. Maisara naik hantu sebab kehilangan budak tu? Sesuatu yang betul-betul mengejutkan Hazrill.
Saya akui saya memang ada jumpa dia tapi sekejap sahaja. Saya dah lama tak jumpa diakan? Lagipun apa salahnya saya pergi jumpa dia? Diakan anak saya dan saya ada hak untuk datang menjenguk.”
Masalahnya sekarang, budak tu dah hilang! Merata tempat aku cari dia.”
Hilang? Apa maksud awak, hilang? Bukan rumah awak tu sentiasa berkunci ke? Macam mana Naufal boleh hilang sedangkan awak kunci pintu tu dua puluh empat jam?”
Manalah aku tahu yang budak tu nak hilang! Kalau aku tahu, baik aku cakap dengan dia kalau nak hilang jangan jauh-jauh sangat. Jangan lupa beritahu aku dia nak ke mana sebab nanti senang sikit aku nak cari dia balik. Apa ke bodohnya kau ni?”
Maisara terus mengelap mukanya menggunakan tisu. Kau paksa aku keluar panas-panas macam ni untuk cari kau… siap kau nanti kalau aku jumpa kau. Aku rembat kau cukup-cukup.
Dah report ke? Kalau belum, jom kita pergi report.”
Report? Eh, tak payah. Aku paling tak suka bila polis masuk campur. Nanti semuanya jadi lagi rumit. Lebih baik tak payah.”
Dahi Hazrill terus berkerut sebaik sahaja mendengar penolakan Maisara itu. Rumit? Rumit apanya kalau mereka buat laporan polis? At least, polis boleh tolong cari Naufal. Manalah tahu kena culik ke apa…
Rumit apa ke benda pula? Naufal hilang awak tahu tak? Ini bukan benda kecil.”
Aku kata tak payah tu tak payahlah! Yang kau nak sangat report polis tu buat apa?!! Kalau aku tahu, tak adanya aku datang jauh-jauh cari kaulah!”
Maisara terus beredar meninggalkan kawasan apartment mewah itu. Tak guna punya jantan, semua benda aku tanya kau tak tahu. Lepas tu, nak libatkan polis segala. Dibuatnya jumpa budak menyusahkan ni, lepas itu dia pergi cerita semua benda dekat polis aniayalah aku nanti!
Aku jumpa kau nanti, nahas kau aku kerjakan. Kalau kau nak menyorok sekali pun, pastikan aku tak jumpa kau sebab kalau tidak mampus kau aku kerjakan!”
Hazrill terus menghubungi Kak Sara selepas Maisara beredar. Belum sempat mereka mulakan rancangan mereka, Naufal dah hilang pula. Ke manalah si kecil itu pergi agaknya? Mustahillah dia lari dari rumah pulakan?
Hello, assalamualaikum.”
Wa’alaikumussalam. Ada apa call akak, Hazrill?”
Alisya terus menoleh sebaik sahaja mendengar nama Hazrill disebut-sebut. Kenapa Hazrill call Kak Sara? Mereka ni ada apa-apa ke? Eh, aku ni kenapa? Tak akan dengan kakak kandung aku sendiri pun aku nak cemburu?
Naufal hilang. Maisara datang jumpa saya tadi beritahu yang Naufal dah hilang.”
Hilang? Rill, maaflah akak terlupa pula nak beritahu. Hari tu kami dah bawa Naufal keluar dari rumah tu.”
Bila mendengar penjelasan Kak Sara barulah Hazrill dapat menghelakan nafas lega. Sekurang-kurangnya Naufal berada di tangan yang betul. Risau betul dia kalau-kalau Naufal betul-betul sudah hilang.
Jadi dia ada dengan akaklah. Saya risau betul bila ingatkan dia dah hilang.”
Maafkan akak, okey? Akak boleh pula terlupa nak beritahu hal yang sepenting macam ni pada Rill.”
Sekarang dia dekat mana?”
Jangan risau, Rill. Dia selamat sekarang. Akak dengan Alisya tengah cari keluarga kandung dia sekarang ni.”
Hazrill terus meraup wajahnya beberapa kali. Mujurlah Naufal selamat sekarang ni. Kalaulah Naufal betul-betul hilang, tak tahulah apa yang dia nak buat. Pasti dia akan menyesal seumur hidup dia nanti.
Tak apalah kalau macam tu. Apa-apa beritahu saya okey?”
Okey. Rill dekat mana tu?”
Baru nak balik rumah. Okeylah, kak. Kalau ada apa-apa, Rill beritahu okey? Assalamualaikum.”
Kak Sara terus menyimpan handphonenya sebaik sahaja Hazrill memutuskan talian. Agak-agak dia dah tahu ke yang Alisya nak bertunang ni ya? Kalau dia tahu kenapa dia tak cakap apa-apa pun?
Kak Sara, menungkan apa tu? Dari tadi Isya panggil sampai nak terkeluar anak tekak ni. Ada masalah ke?”
Tak adalah, tadi Hazrill call tanya pasal Naufal. Akak terlupa nak beritahu dia hari tu.”
Mesti dia risau ingatkan Naufal hilang. Macam manalah Kak Sara boleh terlupa? Kan Isya dah ingatkan dah hari tu?”
Alisya apa lagi mulalah memberikan ceramah free of charge pada kakaknya di atas kelalaian kakaknya itu, hampir-hampir sahaja menjadi kes polis. Tak pasal-pasal mereka dituduh menculik budak.
Dah makin berusia, nak buat macam mana.”
Apalah akak ni.”
Kak Sara hanya tersenyum walaupun dia baru sahaja dimarahi adik kandung dia sendiri. Hurm, nampaknya Alisya masih lagi sayang pada Hazrill kalau Alisya tak sayang kenapa Alisya risaukan Hazrill pula?
Alisya merenung wajah kakaknya pelik. Kakak aku ni dah kenapa? Kena marah pun dia masih boleh senyum lagi? Tak sihat ke apa mak cik seorang ni?
Kak Sara ni dah kenapa? Kena marah pun boleh senyum lagi. Sihat ke tak?”
Akak sihat sahaja.”
Alisya hanya menggelengkan kepalanya beberapa kali sementara Kak Sara mengeluarkan sesuatu dari dalam begnya. Apa-apa sahajalah kakak aku ni… malas aku nak layan.
Oh ya, akak lupa pula. Ini Mummy Eqal suruh bagi dekat Isya.”
Alisya menyambut kotak yang dihulur kakaknya. Apa benda yang aunty bagi dekat aku ni? Eqal tak ada kata apa-apa pun tadi? Sebaik sahaja kotak kecil itu dibuka, dahinya terus berkerut. Cincin? Kenapa aunty bagi aku cincin?
Cincin? Apa maksud Mummy Eqal ni?”
Dia dah pinang Isya secara tak rasmi tadi depan ibu dengan abah.”
What?!! Aunty pinang aku? Maknanya dia nak pinangkan aku untuk anak dia?! Kak Sara memandang adiknya dengan pandangan yang pelik. Adik aku ni dah kenapa? Teruja sangat ke dengan cincin tu?
Dia pinang Isya?”
Kak Sara hanya menganggukkan kepalanya sambil merenung skrin handphonenya. Apa agaknya suaminya dia tengah buat sekarang ni dekat pejabat ya? Kenapalah waktu macam ni suaminya kena pergi ke pejabat juga?
Ha’ah, ibu dengan abah pun dah terima tadi. Lagipun kita bukannya tak kenal dengan Eqal tu. Kenal sangatkan? Lagipun apa salahnya kalau terima?”


Bersambung...

No comments:

Post a comment