Saturday, 26 December 2015

Lara Semalam Ep60

Kak Sara dengan Aidil yang memandang kemesraan yang terjalin di antara Alisya dengan Eqal mula melakar senyuman. Mereka boleh minta tolong Eqal untuk menjayakan rancangan mereka ni.
Jom kita pergi jumpa kakak Hazrill.”
Jom. Abah dengan ibu nak ikut tak?”
Ibu tak boleh nak ikutlah, sayang. Sekejap lagi ada kawan ibu nak datang. Kirim salam pada mereka ya?”
Kak Sara mengangguk faham dan terus menyalami tangan ibu bapanya. Agaknya kakak Hazrill mahu bekerjasama dengan mereka tak dalam misi ini?
Okey, ibu. Kami pergi dulu, assalamualaikum.”
            “Wa’alaikumussalam.”


KETIKA Alisya dengan Eqal sibuk memilih barangan di Giant, Alisya langsung tak sedar yang Hazrill memandang mereka dengan pandangan cemburu dari jauh. Isya dah jumpa pengganti aku ke?
Alisya, yang ni nak tak?”
Sayang, intan, payung, berlian... kan tadi dah cakap nak.”
Oh, ya ke? Tak dengarlah. Lagi apa ya yang nak kena beli?”
Alisya terus bercekak pinggang sebaik sahaja tersedar yang Eqal mempermainkan dirinya. Hisy, budak ni memang nak kena piat-piat telinga tu. List dah ada dekat tangan tu nak buat apa?
Cik abang sayang, kan dah ada list dekat tangan tu… kenapa tak tengok sendiri?”
Hazrill hanya mampu memandang kemesraan yang terjalin antara mereka berdua. Dia dah jumpa pengganti aku. Semoga awak bahagia dengan dia, Alisya. Saya tetap akan menyayangi awak buat selamanya. Selagi awak masih ada dalam hati saya, saya tak akan berhenti untuk menyayangi awak.
Rill, menung apa tu? Jomlah kita balik.”
Dah nak balik ke, Fea?”
Ha’ah, nanti suami Fea sampai rumah dulu pula. Rill tahukan sepupu Rill tu macam mana orangnya? Bila lambat balik sikit mulalah risau.”
Hazrill tersenyum sebelum menggelengkan kepalanya perlahan. Dia dah masak sangat dengan perangai sepupu mereka itu. Terlalu protective. Kadang-kadang dia sendiri pun pelik dengan sepupunya itu. Entah apa yang dirisaukan sampai isterinya itu nak turun ke bawah untuk membeli barang di kedai runcit pun dia tak bagi.
Sepupu Fea juga merangkap suami.”
Tahu tak apa, jomlah.”
Kebetulan ketika Hazrill dengan Fea mahu ke kaunter, mereka berselisih dengan Alisya dan Eqal. Berubah terus muka masing-masing sebaik sahaja melihat pasangan masing-masing.
Rill, Rill kenapa ni?”
Isya? Yuhuu, menung apa tu?”
Apa khabar, Alisya?”
Err... alhamdulillah, baik. Hazrill?”
Eqal merenung wajah sepupunya pelik manakala Sofea memandang wajah Hazrill dengan beribu persoalan. Bukankah itu gadis yang Hazrill pernah tunjukkan gambar padanya satu masa dahulu?
Macam apa yang awak nampak ni.”
Kenalkan, ni Eqal. Eqal, ni Hazrill.”
Lama Eqal memikirkan siapa gerangan Hazrill ni ketika tangan mereka bertaut. Macam aku pernah dengar nama ni tapi siapa ya? Hazrill? Hurm, tak ingatlah. Siapa sebenarnya mamat depan mereka ni? Someone special sampai Alisya peluk lengan aku dengan kuat? 

Bersambung...

2 comments: