Tuesday, 3 September 2013

calon mama tiriku part 1

Amelya merenung ke arah sahabatnya yang lain yang hadir bersama kedua orang tua mereka ke sekolah untuk mengambil result SPM sedangkan dia?Mama sudah lama pergi menyahut seruan Ilahi dan meninggalkan dia bersama papa.Papa pula terlalu sibuk dengan kerjanya di pejabat dan tak pernah ada waktu untuknya.Semua urusan persekolahan dia diuruskan oleh setiausaha papanya.
Ah,cemburunya melihat kebahagiaan mereka.Kenapa aku tak boleh nak bahagia macam mereka semua?Kenapa mama  pergi tinggalkan dia terlalu awal?
‘Melya,sorry Kak Misha terlambat.’
‘Tak apa,Mel dah biasa.Jomlah ke sana.’
Ketika Amelya mendapat slip keputusan peperiksaan dia,tiada secebis senyuman pun yang terlakar di bibirnya.Dia seolah-olah tidak ambil kisah dengan keputusannya malah dia lagi senang memerhatikan sahabatnya yang duduk gembira di samping orang tua mereka.
‘Tahniah,Melya…Kak Misha tumpang gembira dengan result Melya ni.’
‘Tak ada apa pun yang nak digembirakan,Kak Misha.Keputusan baik macam mana sekali pun tak kan bermakna kalau orang tua tak ada di sisi.’
Amelya terus menyandang begnya dan mula mengorak langkah.Mungkin ke dia ni anak pungut sampai papa perlakukannya sebegini?Dia betul-betul dengkikan anak-anak yatim yang tinggal di rumah yang sederhana besar dan terpaksa berhimpit-himpit tetapi penuh dengan kebahagiaan.Buat apa tinggal di rumah besar kalau terpaksa berseorangan?
‘Kak Misha dah ambil cuti hari ni.Melya nak ke mana?Hari ni Kak Misha jadi drive Melya sepanjang hari.’
‘Thanks.Mel cuma nak pergi ziarah mama sahaja…Kak Misha pergilah balik,berehat dekat rumah.Mel okey sahaja.’
‘Kak Misya temankan Melya okey?’
Ketika di pusara mamanya,Amelya hanya banyak termenung jauh sahaja.Tiada satu perkataan pun yang keluar dari mulutnya.Namun Kak Misha perasaan yang kolam mata Amelya bergenang sambil merenung batu nisan yang terpacak di atas pusara mamanya.
‘Melya,langit dah semakin mendung ni.Kita balik ya?Esok-esok pula kita datang ya?’
Amelya terus mendongak ke langit sebelum tunduk mencium batu nisan di atas pusara mamanya.Mama,Mel balik dulu ya?Insya’allah Mel akan datang lagi.Mama doakan Mel ya?
‘Melya,dah gerimis ni.’
Amelya terus bangun dari duduk dan terus mengorak langkah perlahan ke arah kereta.Setiap kali dia nak tinggalkan tanah perkuburan ini,hatinya jadi sebak dan berat.Dia seolah-olah tidak mahu meninggalkan mamanya keseorangan di sana.
‘Melya?’
‘Mel rindukan mama,Kak Misha.’
‘Semua orang rindukan arwah mama kamu,Melya.Kak Misha sendiri pun rindukan arwah malah papa kamu pun teramat sangat rindukan arwah.Melya tahu tak papa kamu tu sangat-sangat tertekan selepas pemergian arwah.Kak Misha kadang-kadang kesiankan papa kamu bila tengok dia menangis dekat office tu.Sebab nilah Kak Misha tak kisah jaga Melya.’
Amelya terus membuang pandang ke luar tingkap.Dia sangkakan papa biasa sahaja  kerana sibuk menguruskan kerjayanya.Dia sangkakan papa tak kisah dengan pemergian mamanya.
‘Mel ingat papa tak sayangkan Mel.’
‘Ya Allah,Melya.Tak baik fikir macam tu.Papa kamu tu sayang kamu tapi sekarang ni dia ada banyak masalah.’
‘Hurm…’
Amelya terus memejamkan matanya tanda dia tak mahu mendengar apa-apa lagi. Kak Misha boleh cipta sejuta alasan untuk papanya namun dia yang merasa dan dia sendiri yang mengerti betapa sakitnya rasa itu.
‘Oh,ya…Terlupa pula Kak Misha nak bagitahu.Nenek kamu nak datang hari ni.Mungkin petang nanti mereka sampai.’
‘Hurm…’
**
Malam tu buat julung-julung kali mereka sekeluarga berkumpul setelah pemergian arwah mama.Amelya hanya mendiamkan diri sambil menyuap makanan ke dalam mulutnya.Sejak pemergian arwah mama,badannya mulai susut dan selera makannya mula berkurangan.Dia pun jadi kurang bercakap walaupun dengan sesiapa pun dan gemar menyendiri.
‘Cucu nenek ni okey ke result dia?’
‘Biasa sahaja.’
‘Boleh nenek tengok lepas makan ni?’
Amelya hanya mengangguk perlahan sebelum kembali senyap.Dia terasa  kehilangan yang teramat sangat ketika ini,Tiada lagi senyum dan tawa mamanya yang kedengaran di meja makan ini.Tiada lagi suara merdu yang mengalunkan sebuah lagu ketika sedang memasak di dapur.Tiada lagi seorang suri di dalam rumah ini.
‘Dief,kamu dah fikirkan apa yang bonda cakapkan dulu tu?’
‘Bonda,Dief tengah banyak kerja sekarang ni dan tak ada masa nak fikir tentang hal itu. Lagipun Dief dah selesa dengan keadaan sekarang,bonda.’
‘Mana boleh macam tu.Bonda dah penat-penat carikan calon.’
Amelya terus mengangkat mukanya dari memandang makanan.Calon?Apa yang nenek dan papanya sedang bualkan?Calon untuk apa yang neneknya carikan untuk papa?
‘Calon?Calon  apa?’
‘Calon isteri untuk papa kamulah,sayang.Kalau papa kamu dah ada pengganti mama kamu,tak perlulah dia menyusahkan Kak Misha tu lagi?’
Pengganti mama?Amelya terus bangun dan meninggalkan meja makan.Mama pergi tak sampai lima bulan dan kini papa dengan nenek nak cari pengganti mama?Ini sangat-sangat melampau bagi Amelya.
‘Amelya!’
Sepanjang malam itu Amelya asyik menangis tanpa henti.Dia langsung tak mahu keluar dari biliknya dan pintu biliknya sengaja dia kunci dari dalam kerana tidak mahu sesiapa menganggunya.
‘Ma…Tak  sampai lima bulan mama pergi tapi nenek dengan papa dah nak gantikan orang lain dekat tempat mama.’
Amelya terus memeluk bingkai gambar mamanya dengan erat.Ya Allah,tak ada sesiapa pun yang dapat menggantikan tempat mamanya.
‘Mel…Buka pintu ni.’
‘Leave me alone!’
‘Mel,papa boleh jelaskan semuanya.’
‘Kenapa papa buat mama macam tu?Tak sampai lima bulan mama pergi.Kenapa papa kejam sangat?’
Hadief mengeluh berat di hadapan muka pintu bilik anak tunggalnya itu.Kalau boleh dia pun tak mahu menggantikan tempat istimewa isterinya di dalam hati dengan orang lain tapi permintaan bondanya sangat-sangat berat untuk ditolak.
‘Tiada sesiapa pun yang akan dapat menggantikan tempat mama di dalam hati papa.Hanya mama seorang sahaja yang papa cintai.Papa minta maaf,sayang.Papa tak mahu Mel terabai lagi sebab tu papa setuju dengan cadangan nenek tu.Selama ni papa dah banyak abaikan Mel.’
‘Tak ada sesiapa pun dalam dunia ni layak menggantikan mama…Mel tak nak papa kahwin lagi…’
‘Papa minta maaf,sayang.’
**
Dua bulan sebelum Amelya terbang ke Korea untuk menyambung pelajarannya,dia dipaksa oleh neneknya untuk berjumpa dengan calon-calon bakal mak tirinya.Dengan hati yang berat,Amelya akhirnya berjumpa dengan calon-calon tersebut.
‘Hai,darling.Sorrylah,aunty terlambat sedikit.Ada hal dekat butik tadi.’
Amelya memandang wajah wanita di hadapannya tanpa minat.Muka cantik tapi nampak sangat wanita ini berpura-pura ataupun nak lebih senang nak faham golongan perempuan plastic.
‘It’s okey.So,apa plan puan hari ni?’
‘Lah,kenapa berpuan dengan aunty?Panggil aunty pun okey tapi kalau nak panggil mama lagilah boleh.’
Mama?Amelya tersenyum sinis sambil menggelengkan kepalanya perlahan.Gelaran mama hanya untuk mamanya sahaja.Andai kata wanita ini yang terpilih untuk menjadi mak tirinya,dia tak akan sesekali pun memanggil wanita itu mak,mama,mummy atau apa pun.
‘Kita lepak sini sahajalah nampaknya.So,apa pendapat puan tentang papa saya?’
‘Apa maksud Amelya ni?’
‘Saya tahu niat sebenar puan nak ikut menjerat hati papa saya.Kalau harta niat asal puan mendekati papa saya,puan bukanlah wanita yang layak berada di samping papa dan keluarga saya.FYI,sampai bila-bila pun puan tak kan dapat menggantikan tempat mama saya.’
‘You jangan kurang ajar ya…Muda –muda lagi dah tak reti nak hormat orang tua.You ingat you siapa?Eh,you ingat I hadap sangat ke papa you tu.Oh,pleaselah.’
Senyuman Amelya semakin melebar tatkala perangai sebenar wanita itu terserlah juga akhirnya.Ini yang nak jadi mak  tiri aku?Jangan haraplah aku akan biarkan.
‘Oh,tak hadap ya?Okeylah,saya balik dulu ya?Kejap lagi nak kena jumpa calon-calon yang lain pula.Terima kasih ya sebab menyenangkan kerja saya.’
Amelya terus beredar dari situ dengan senyuman yang melebar.Kau ingat kau layak gantikan tempat arwah mama?Hurm,calon seterusnya…
Tepat jam sepuluh pagi,Amelya sudah terpacak di hadapan bangunan tempat kerja calon seterusnya.Hurm,dari maklumat yang aku ada…Wanita ini berketurunan tengku,sama seperti keluargaku.Syarikat di hadapanku ini 100% adalah miliknya.Wanita ini merupakan ibu tunggal yang mempunyai seorang anak teruna yang baya-baya aku sahaja.
‘Selamat datang ke MM Holdings.Apa boleh saya bantu?’
‘Saya nak jumpa Tengku Mellisa.Tolong beritahu dia,Amelya Tengku Hadief dah sampai.’
‘Oh,Cik Amelya.Tengku tengah ada meeting sekarang ni.Dia ada pesan suruh cik tunggu di pejabatnya.Mari,saya tunjukkan.’
Amelya terus membontoti langkah gadis yang kecil molek itu tanpa banyak kata.Agaknya macam mana ya perwatakan wanita yang bakal dia jumpa sekejap lagi?Hurm,kalau tengok staffnya memanglah terlebih mesra dan tak sombong.
‘Amelya?You Amelyakan?’
‘Arshad?’
‘Tengku Arshad kenal ke Cik Amelya?’
‘Mestilah kenal.Kalau you nak tahu,Amelya ini budak kelas I.SPM tadi dia dapat straight ‘A’ tahu?You buat apa dekat company mummy I ni?’
Amelya menggarukan dahinya yang tidak gatal perlahan.Aduh,calon kali ini merupakan mak kepada sahabatnya…Tak kanlah mereka nak jadi adik beradik tiri pula?Hell no!
‘I datang atas permintaan nenda I untuk jumpa Tengku Mellisa.’
‘Oh,jomlah kita sembang dekat office mummy.’
**
‘So,papa youlah yang nak disatukan dengan mummy.’
‘Macam tulah ceritanya.Ikutkan hati I,malas I nak ikut idea tak berapa bernas nenek I tu.’
‘’You setuju ke dengan rancangan nak menggantikan tempat arwah aunty tu?’
Amelya tersenyum hambar sebaik sahaja mendengar pertanyaan yang keluar dari mulut sahabatnya itu.Kalau bukan sebab terpaksa dan diugut,dia tak akan setuju dengan semua ini.
‘Demi kebahagiaan papa I…You pula?’
‘I?Kalau mummy bahagia,I pun bahagia.I hanya nak mummy bahagia so,I akan sokong walau apa pun mummy buat.’
‘Hurm…’
‘Assalamualaikum,maaf tunggu lama.Aunty ada meeting dengan client tadi.So,Chad dah berkenalan dengan Amelya?’
Amelya memerhatikan Tengku Mellisa yang berdiri di hadapannya sambil tersenyum mesra. Dia seolah-olah melihat mama di dalam diri wanita yang anggun bertudung itu.Mama dan Tengku Mellisa sama-sama berdarah campuran.
‘Mum,Amelya ni kawan sekelas Chadlah.Dialah antara kawan Chad yang dapat straight ‘A’ dalam SPM tu.’
‘Lah,ya ke?Hari tu mummy tak nampak pun dia dekat sekolah?’
‘Dia dah balik waktu tu.’
‘Kamu sihat,Amelya?’
‘Alhamdulillah,sihat.Terima kasih sebab sudi luangkan masa untuk berjumpa dengan saya walhal aunty sibuk dengan kerja.’
Makin melebar senyuman di bibir Tengku Mellisa sebaik sahaja melihat betapa sopan dan beradabnya anak gadis di hadapannya.Hadief,Hanie,kalian mesti bangga mempunyai anak seperti Amelya ini.Sudahlah cantik dan bijak,tahu menghormati orang tua pula tu.
‘Kamu nak sambung study dekat mana lepas ni,Amelya?’
‘Korea,aunty.’
‘Wow,Korea!Aunty suka bercuti di sana…Lagipun kampong aunty ada dekat sana. Sayangnya, dekat sana dah tiada sesiapa…Semuanya berhijrah ke Malaysia.’
Lewat malam itu meskipun badannya sudah letih,Amelya terpaksa berjumpa dengan calon mak tirinya lagi seorang yang bekerja sebagai model.
‘Nenek,Mel letihlah.Esok-esok jumpa dia tak boleh ke?Dia yang nak jumpa Mel so,dia kena ikut waktu Mel lah dan bukannya Mel yang kena ikut waktu dia.’
‘Amelya,papa kamu tak ajar kamu ke macam mana nak bersopan dengan orang?Hari ni nenek banyak terima aduan pasal perangai kamu.’
‘Mel hanya akan menghormati dan bersopan dengan orang yang hormat Mel,nenek.’
Amelya terus membelek tabnya.Malas betul nak bercakap dengan nenek ni.Mesti sudahnya mereka akan bermasam muka.Cukup-cukuplah dengan apa yang dialami sepanjang hari ni.Dia dah bosan.
‘Aunty!Sorry Reen terlambat.Reen tak sangka pula shooting tu lambat habis.So,inilah cucu aunty tu?Manis orangnya.Berminat nak jadi model tak?’
Amelya menggeleng perlahan.Perempuan ni dah kenapa?Muka cantik tapi mulut tak reti nak stop bila bercakap.Hailah,kenapa calon yang nenek cari ni kebanyakannya sampah sahaja?
‘Terasa rugi bila ada rupa and layak jadi model tapi you tak berminat.By the way,nama I Azreen and you boleh panggil I Reen.Kalau you tiba-tiba berminat nak jadi model,ni card I…You boleh call I bila-bila masa sahaja.’
‘Thanks but no thanks.So,dah berapa tahun you kerja dalam bidang ni?Tak terfikir untuk tukar ke?You boleh kerja di office or you boleh buka butik sendiri.’
‘Modeling tu hidup I,nyawa I…’
‘Oh,I see.Tapi kalau you terpilih jadi isteri papa I,I rasa better you lupakan dunia you tu.Papa lebih gemar kalau isterinya berada di rumah sentiasa.Betulkan nenek?’
‘Ya,betul tu Reen.Hadief tu betul-betul ikut perangai daddynya.’
Azreen terdiam tatkala mendengar kata-kata dua orang insan di hadapannya.Lupakan dunia modeling?No way tapi dengan apa yang dia bakal kecapi selepas itu…
‘So,sanggup tak?’
‘Boleh Reen fikirkan dulu tak?Semua ni macam tiba-tiba sahaja and Reen dah terbiasa hidup berdikari.’
‘Sure, take your time.’


BERSAMBUNG KE PART 2

No comments:

Post a comment