Thursday, 10 May 2012

Dalam Hatiku tiada dia


Misya mengheret bagasinya sambil matanya melilau mencari seseorang.Datang ke tak dia nie?Air mata mula bergenang.Mana Phaizal nie?Janji nak datang.Sekarang dah pukul berapa?Dah on time nak berlepas nie.
“sayang!!”
Baby,kenapa lambat sangat datang?Misya tunggu dari tadi.”
Air mata dikesat dengan hujung jari.Mujur sempat jumpa Phaizal,kalau tak mahu dia meraung-raung dalam kapal terbang nanti.
“Sya,kat sana nanti..Jaga diri baik-baik.Saya tak ada untuk jaga awak.Jangan lupa tutup aurat.”
Baby,please..Jangan berceramah boleh?”
Misya dah menarik muka masamnya.Kalau aku tahu,tak adanya aku tunggu dia.Mak aku pun tak tegur aku tak tutup aurat.
I kena pergi sekarang.You jangan menggatal pula kat sini time I tak de.”
“Saya janji akan setia,sayang.”
***
Sudah seminggu Misya di Kota London.Phaizal asyik termenung je semenjak Misya berangkat  ke sana.Masih teringat lagi betapa dia ingin menangis bila melihat gadis kesayangannya menangis ketika dia memaksa Misya untuk beralah dengan hasrat orang tua dia.
Misya,saya sangat-sangat rindukan awak tapi kenapa awak menghilangkan diri sebaik saja sampai di sana?Yana yang sememangnya teman Phaizal di library mengeluh bosan.Mamat ni kenapa?Dia juga yang paksa Misya ke sana.
“Iz,awak nak study ke nak berangan?Saya ni datang nak teman awak study bukan nak tengok awak termenung.”
“sorry..Saya Cuma risaukan Misya...”
“Dia okey lah tu...Bukan dia cari awak ke kalau dia ada masalah?”
“Tak baiklah,Yana...Awak belum kenal dia..”
Malas aku nak berkenalan dengan perempuan yang paling menyusahkan dalam dunia.Kawan baik aku nie memang kurang bijak.Perempuan tu hanya gunakan dia pun,dia tetap sayang gila-gila kat minah tu.Geramnya aku.Mentang-mentang Phaizal kaya,senang-senang dia mintak duit.
“buat apa nak kenal dengan dia?”
“Yana,tak baik macam tu.Dia nak jumpa awak tau.”
“tak ada hallah nak jumpa dia.Dahlah,saya nak balik.Duduk sini lama-lama pun tak guna.”
Yana terus mengemas barang-barangnya dan terus beredar dari situ.Sakit betul hatinya bila kawan baiknya diperbodohkan sebegitu rupa.Phaizal hanya memandang Yana pergi je. Langsung tak de hati nak tahan.
“maafkan Iz...”
-->

No comments:

Post a comment